Skip to content

Month: May 2019

Risaulah Dengan Diri Sendiri

Terlalu banyak sekali hal-hal yang merisaukan diri kita. Setiap hal yang berlaku di sekeliling kita. Hal yang berlaku kepada diri kita sendiri. Hal-hal orang lain yang kadang kala tiada kena-mengena dengan kita pun, kita turut risaukan.

Saya kira, manusia paling banyak risaunya mengenai bagaimana tanggapan atau fikiran serta layanan orang lain kepada dirinya. Risau jika orang tersalah sangka terhadap dirinya. Risau dan marah jika dapat tahu bahawa ada orang bercakap buruk di belakang atau mengumpat mengenai dirinya. Sakit hati apabila dianiaya. Tercalar jiwa apabila orang lain kita berbuat baik padanya, tetapi rupanya orang lain tersebut mengkhianati kebaikan yang kita berikan kepadanya.

Sakit jiwa. Sakit jasad.

Mungkin kita perlu mengingatkan diri sendiri dan perlu sedar, bahawa kelakuan manusia bukan dalam kawalan kita. Tiada kuasa kita untuk mengawal tindak tanduk manusia serta bagaimana peribadi kita dalam pemikiran dan tanggapan mereka. Bukan juga hak kita untuk menutup mulut manusia dengan tangan kita supaya tidak bercakap buruk terhadap manusia lain.

Kesempurnaan Yang Dicari

Selalu kita manusia ini, sebelum memulakan sesuatu, antara perkara lain yang kita fikirkan adalah KESEMPURNAAN. Perkataan yang kerap bermain di minda siang dan malam, “Apakah sempurna nanti jika aku berbuat sekian dan sekian?” Kesempurnaan yang kita bayangkan adalah dengan kita tidak membuat kesilapan, dengan kita tidak jatuh air muka atau jatuh standard dimata orang lain. Dan mungkin juga kerana kita tidak mahu berasa malu dengan ketidaksempurnaan yang bakal berlaku kerana hal itu akan membuatkan harga diri kita tercalar.

Adakah ketidaksempurnaan itu terlalu hina untuk dilakukan? Atau sebenarnya diri kita sendiri yang bermasalah untuk menghadapi dari secebis kehidupan kita sebagai seorang manusia yang hakikatnya jauh daripada kesempurnaan?

Bukankah ketidaksempurnaan kita sebagai seorang manusia itu seharusnya mendorong kita untuk menjadi yang terbaik dalam setiap usaha yang kita lakukan? Menjadikan kita seseorang yang memberikan yang terbaik, kerana kita tidak sempurna, dan menyerahkan hasilnya kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala setelah kita melakukan sehabis baik? Tanpa seharusnya ada sekelumit kesempurnaan yang memasuki pemikiran kita untuk memuaskan manusia.