Skip to content

Category: Hidup

Menulis Kerana Apa?

Berpagi-pagian membaca di Taman Tun Razak semalam, seorang pak cik menyapa sekilas semasa beliau bertukar tempat duduk yang berada beberapa meter di belakang saya, ke tempat duduk yang berada lebih kurang lima belas meter di hadapan saya. Fikir saya, beliau berpindah ke tempat yang lebih mendung dan terlindung. Misi pendek pagi semalam cuma satu, mahu menghabiskan pembacaan. Tercapai, dan saya puas hati dan bahagia.

Pak cik yang menyapa saya itu, seperti gelendangan yang membawa sebuah beg galas dan kertas gulung yang kurang saya dapat amati. Mungkin tikar, dan juga mungkin lukisan. Tetapi bila saya merenggangkan kaki dan tangan serta bersiap-siap untuk balik, saya dapat lihat pak cik tersebut mengeluarkan sebuah buku tulisan dan pen. Lalu beliau menulis sesuatu. Fikiran saya terus mencipta teori. Mungkin pak cik tersebut adalah seorang penulis yang mencari ilham dengan cara terjun ke dalam gaya kehidupan watak yang ingin dituliskannya?

Terus kagum memenuhi jiwa ini. Walaupun itu sekadar teori saya sendiri. Tapi sejujurnya, saya cukup kagum kepada penulis yang tekad mahu terjun ke dalam kehidupan watak yang sedang dituliskannya semata-mata mahu menjiwai watak-watak dalam tulisannya. Tujuannya satu, untuk menghidupkan penulisannya dan mahu para pembacanya merasai pengembaraan perasaan apabila membaca karya yang dihasilkan olehnya. Penulisan yang praktikal melebihi teori.

Continue reading Menulis Kerana Apa?

I Know It Isn’t Easy

There one day, you will feel that you are so hopeless in this world. You will even asked what I’m doing here? You never asked to born in this world. Why God sent me to this world if He can’t make me to be someone that happy in life? At some point, what you want is not to be a millionaire. But you want a life that happiness is the main thing to achieve. Wealth is not main reason to live happy, though.

A moment when you feel there is no one for you. Like everyone avoiding you because you are nothing in their eyes. Not to mention, the people who take you for granted. You are somehow a friend to them if they just need you for something, then when they got what they want or found what they need, they will leave you without saying goodbye. And the worst, they erase you from their life.

When you felt so weak because you are not so called a succesful person like others. When you felt that your own family look down on you. You know what? Every single person in this world can talk bad about yourself, but you will not care to hear it because it doesn’t give you any impact. But when your own family and relatives talks behind your back, you will felt that your heart broken.

Hard, isn’t? You tried very hard trying to stay strong for everyone around you, especially for yourself, with a fake smile on your face that quickly changed into deep sadness in your heart when you’re alone. You are trying hard to stay positive as much as you can. But your situation is pulling you apart every seconds. I know it’s tough trying to kill something that’s on the inside, that eats you alive, and killing you slowly. And you know what? There’s nothing you can do about it.

No matter how hard you try.. I know it isn’t easy.

Pemuda Pemberani oleh Lahir Batin

Pejam celik entah ke berapa juta kali, sudah 35 hari di tahun 2017. Pastinya memang ramai yang rasa macam, eh sekejapnya sudah masuk bulan Februari. Memang, memang itu adalah perasaan tipikal yang sering berlaku pada manusia.

Memandangkan blog ini pun sudah lebih kurang sebulan sunyi dari sebarang kemaskini, jadi saya mahu berkongsi sedikit cerita. Semalam, kotak mesej saya didatangi mesej dari seorang sosok yang saya hormati. Mengkhabarkan bahawa beliau sedang membaca salah satu bab dalam buku pertama saya, Allah Tidak Pernah Jauh. Saya berterima kasih, dan jauh disudut hati semoga ada kebaikan dalam tulisan-tulisan tersebut. Ah, dipendekkan cerita. Beliau meminta sebuah tajuk dari saya. Dan katanya, mahu menulis artikel pendek. Maka setelah berfikir beberapa saat, saya katakan tajuk yang singgah ke minda saya ialah,

“Pemuda Pemberani”.

Sambil-sambil itu, saya itu cuba koreksi diri sendiri. Pemberanikah saya? Perjuangan apa yang telah saya lakukan yang disertai dengan keberanian? Waduh!

Continue reading Pemuda Pemberani oleh Lahir Batin

Ada Sinar di Sekeliling Kita

Jadilah kau orang yang walau hanya baru berjumpa dan duduk semeja beberapa jam, minit atau saat, yang sudah tentunya kau tidak tahu mengenai cerita hidupnya dan dia pun tidak mengetahui cerita hidupmu. Namun ketika kamu meminta diri untuk ke tujuan masing-masing, kau berkata,

“Gembira berkenalan denganmu/Nice to meet you.”

Boleh jadi orang yang kau baru berjumpa itu sedang serabut batinnya kerana berhadapan dengan ujian dan isu yang banyak dalam hidupnya. Tetapi ketika mana bertemu dengan orang yang tidak tahu mengenai dirinya, dan cuma berbalas kata-kata yang tidak sampai tiga ratus patah kata, menyantuninya dan memberikan senyuman kepada; dia mendapat sebuah sinar yang membuatkan batinnya gelap dan serabut, menjadi tenang. Fikirnya, sekurang-kurangnya ketika berjabat tangan, dan berbual sekadar berbasah-basi, membuatkan dia senang.

Formula dalam kehidupan, mudah.

Kita suka orang yang menyantuni kita dan orang lain. Kita suka orang yang menyapa kita apabila terlihat kita walau dari kejauhan. Kita suka orang tersenyum, yang mana senyuman dan matanya kelihatan ikhlas kepada kita. Kita suka orang yang boleh masuk dengan kita, berkata baik, serta menghormati kita.

Kita jangan tunggu orang buat terlebih dahulu kepada kita. Tapi kita buat terlebih dahulu kepada orang lain. Saya sendiri, kita semua sering terlupa mengenai hal ini. Kita suka bila yang melakukan itu adalah orang lain, tetapi kita lupa bahawasanya kita yang perlu melakukannya terlebih dahulu. Sangat sama sebenarnya dengan konsep tangan yang memberi itu lebih mulia dari tangan yang menerima.

Mana tahu, senyuman yang kita berikan kepada strangers itu sebenarnya memberikan harapan baru dalam hidupnya yang menyangka bahawa kehidupan ini tidak ada keadilan dan tidak ada kebaikan dari orang-orang sekelilingnya.

Saya pasti, setiap dari kita pernah mendapat inspirasi dari kehidupan orang lain atau perbuatan orang lain. Kalau kita pernah terinspirasi oleh seseorang dengan cara yang tidak disangka-sangka oleh kita, kenapa kita tiada keinginan untuk menjadi salah seorang yang memberikan inspirasi kepada orang lain? Sekurang-kurangnya dalam hal jujur kepada diri sendiri dan jujur kepada Tuhan.