Skip to content

Category: Hidup

Persoalan Tentang Kehidupan

Tidak mudah untuk menjawab pertanyaan sekitar soal kehidupan. Sehinggakan kerap kali apabila saya yang mendapat pertanyaan sedemikian, respon terpantas yang dapat saya berikan adalah senyuman atau gelak tawa. Kerana pertanyaan soal kehidupan itu suatu pertanyaan yang besar, yang tidak mudah dijawab semudah 123 atau semudah Alif Ba Ta atau hanya sekadar berandai-andaian.

Kehidupan.

Kita boleh memilih untuk menikmati atau menghindarinya. Tapi ya, pilihan untuk menghindarinya kerana perjalanan hidup tidak berjalan menurut kemahuan dan bayangan kita hanya akan memusnahkan jiwa kita. Setiap orang itu ada cara hidup yang diimpikannya. Paling kurang, tidaklah berkaitan banyaknya harta dan wang. Cukup kehidupan itu adalah rasa kebercukupan atas rezeki dan yang terpenting sekali adalah hidup bahagia bersama seluruh keluarga. Tanpa menidakkan bahawa ada orang yang keinginannya itu diselimuti kemewahan. Tapi begitulah, kerana manusia itu tidak sama, maka ukuran dan batas kegembiraannya juga berbeza.

Namun jika kita memilih untuk menikmati kehidupan ini walau banyak sekali yang tidak terjadi menurut perancangan dan kemahuan kita sendiri, insya-Allah ada damai disitu meskipun ada terselit sedikit dicelahan jiwa rasa merindu kepada kehidupan yang kita impikan. Lebih baik kita mensyukuri kehidupan yang kita ada sekarang kerana itu terjadi dengan izin dan perancangan Allah SWT, berbanding membenci kehidupan sendiri dan kita menderita didalam hati.

Saya adalah orang yang selalu merancang kehidupan beberapa tahun terkedepan. Menanamkan benih positif kononnya. Dan itu bagus, serius. Cara termurah untuk memberikan motivasi kepada diri sendiri. Tetapi tanpa menafikan perasaan sebagai seorang manusia biasa, adakalanya mendorong saya untuk bertanya,

“Ke mana sebenarnya hala tujuku di dunia?”

Pernah saya mengutarakan kepada seseorang, jawabnya senang sahaja. “Sabar, insya-Allah perjalanan hidupmu masih panjang. Waktu tetap akan berjalan dan bekerjasama denganmu selagimana kau berusaha.” Betul juga jawabannya walaupun aku sambut katanya dengan pertanyaan ketidakpastian, “Siapa tahu perjalanan hidupku masih panjang? Entahkan besok atau lusa mati.”

Yang mana akhirnya aku jadi seram sendiri. Kerana aku belum bersedia mati dan menghadap Allah dengan serba kekurangan ini. *lap peluh didahi*

Hidup itu, adalah tentang proses menjalani rasa gembira dan hiba. Satu proses yang akan menikam kita untuk menjadikan kita lebih tahu dan kuat tentang perjalanan hidup ini. Persoalan tentang kehidupan itu, tiada jawaban yang tepat jika kita tanyakan kepada manusia. Kerana versi jawaban yang berbeza.

Tapi mungkinkah jika kita menanyakan kepada Allah, dengan cara menjalani hidup berotakkan DIALAH TUHAN SEKALIAN ALAM yang akhirnya tidak akan membiarkan kita saat penghujung kehidupan kita, mungkin nantinya kita akan beroleh jawaban di hadapan-Nya?

Pak Cik Penyapu Sampah

Pukul 2.11 pagi.

Seawal pagi begini ketika kebanyakan orang lena dalam tidur, pak cik tukang sapu itu sudah memulaikan tugas mengejar sampah sarap yang ditinggalkan manusia pada malam hari sebelumnya. Aku menjengah ke luar kereta sedikit. Beliau bertopi, sambil membawa guni yang berisi sampah serta penyapu.

Seekor anjing yang sedang berbaring dan setia di situ pada jarak 17 meter dariku, menyalak malas ketika pak cik tersebut lalu di hadapannya. Sekadar menyalak malas, namun tidak pula mengejar. Pak cik itu pun tidak mempedulikan anjing tersebut dan terus berlalu kepada sampah-sampah yang bertaburan.

Dan aku? Masih di dalam kereta memikirkan nasib dan takdir pada esok hari.

Menulis Kerana Apa?

Berpagi-pagian membaca di Taman Tun Razak semalam, seorang pak cik menyapa sekilas semasa beliau bertukar tempat duduk yang berada beberapa meter di belakang saya, ke tempat duduk yang berada lebih kurang lima belas meter di hadapan saya. Fikir saya, beliau berpindah ke tempat yang lebih mendung dan terlindung. Misi pendek pagi semalam cuma satu, mahu menghabiskan pembacaan. Tercapai, dan saya puas hati dan bahagia.

Pak cik yang menyapa saya itu, seperti gelendangan yang membawa sebuah beg galas dan kertas gulung yang kurang saya dapat amati. Mungkin tikar, dan juga mungkin lukisan. Tetapi bila saya merenggangkan kaki dan tangan serta bersiap-siap untuk balik, saya dapat lihat pak cik tersebut mengeluarkan sebuah buku tulisan dan pen. Lalu beliau menulis sesuatu. Fikiran saya terus mencipta teori. Mungkin pak cik tersebut adalah seorang penulis yang mencari ilham dengan cara terjun ke dalam gaya kehidupan watak yang ingin dituliskannya?

Terus kagum memenuhi jiwa ini. Walaupun itu sekadar teori saya sendiri. Tapi sejujurnya, saya cukup kagum kepada penulis yang tekad mahu terjun ke dalam kehidupan watak yang sedang dituliskannya semata-mata mahu menjiwai watak-watak dalam tulisannya. Tujuannya satu, untuk menghidupkan penulisannya dan mahu para pembacanya merasai pengembaraan perasaan apabila membaca karya yang dihasilkan olehnya. Penulisan yang praktikal melebihi teori.

I Know It Isn’t Easy

There one day, you will feel that you are so hopeless in this world. You will even asked what I’m doing here? You never asked to born in this world. Why God sent me to this world if He can’t make me to be someone that happy in life? At some point, what you want is not to be a millionaire. But you want a life that happiness is the main thing to achieve. Wealth is not main reason to live happy, though.

A moment when you feel there is no one for you. Like everyone avoiding you because you are nothing in their eyes. Not to mention, the people who take you for granted. You are somehow a friend to them if they just need you for something, then when they got what they want or found what they need, they will leave you without saying goodbye. And the worst, they erase you from their life.

When you felt so weak because you are not so called a succesful person like others. When you felt that your own family look down on you. You know what? Every single person in this world can talk bad about yourself, but you will not care to hear it because it doesn’t give you any impact. But when your own family and relatives talks behind your back, you will felt that your heart broken.

Hard, isn’t? You tried very hard trying to stay strong for everyone around you, especially for yourself, with a fake smile on your face that quickly changed into deep sadness in your heart when you’re alone. You are trying hard to stay positive as much as you can. But your situation is pulling you apart every seconds. I know it’s tough trying to kill something that’s on the inside, that eats you alive, and killing you slowly. And you know what? There’s nothing you can do about it.

No matter how hard you try.. I know it isn’t easy.