Skip to content

Category: Renungan

Kesempatan Yang Disesali

Jam sekarang lagi tiga belas minit mahu menginjak ke pukul dua pagi. Sedang hujan lebat di luar. Dan kopi sedang menemani malamku kini. Kopi ditengah malam, ya kalian tidak salah baca. Suasana malam seperti ini, ada bahasanya tersendiri. Kalau tidak, masakan malam seperti ini adalah waktu untuk kita belayar dalam percintaan dengan Tuhan. Bukannya tidak ada yang namanya waktu siang untuk berkasih-kasihan dengan Tuhan, tapi waktu siang itu kesibukannya sering saja lebih mengenai duniawi. Dan sesiapa yang berusaha diwaktu sepertiga malam, bangun dan menyegarkan diri bertemu dengan Dia, ganjarannya juga bukan alang-alang. Berbeza diantara yang berusaha dan tidak.

Tahniah kepada yang sudah sebati dengan diri amalan bangun malam, dan menyediakan waktu tambahan buat dirinya bersama dengan Allah. Dan semoga terus berusaha kepada yang selalu menyesal bangun-bangun sahaja sudah kedengaran azan subuh. Tidak dilupakan kepada dalam kalangan kita yang bangun sahaja untuk solat subuh tengok-tengok matahari sudah tersenyum sinis kepada kita. Maka marilah kita sama-sama berHUHU. Eh silap! Marilah kita terus berusaha memaksa diri untuk memperbaiki permulaan hari kita bersama Allah.

Saya sebenarnya mahu ceritakan sesuatu..

Continue reading Kesempatan Yang Disesali

Surat Terakhir: Nyawa Di Hujung Tanduk

Saya, Suhana Amiril.

Setelah berfikir panjang, saya mengambil keputusan untuk menitipkan pesan lewat blog saya ini. Kepada kawan-kawan yang mengenali diri saya, untuk makluman tempat saya sekarang sudah sangat teruk. Bangunan di sana sini sudah banyak yang musnah. Korban mangsa keganasan ini dari dalam kalangan kawan-kawan dan saudara saya sendiri sudah banyak meninggalkan kami di sini.

Bunyi bom sudah menjadi siulan di telinga yang diiringi doa dan teka teki di manakah bom tersebut bakal mendarat dan memusnahkan bangunan dan membunuh manusia. Peluru yang tiada mata dan ihsan ibarat angin yang menerpa laju meragut nyawa-nyawa yang tidak bersalah. Kanak-kanak, wanita dan orang-orang tua menjadi dalam ketakutan. Tiada lagi senyum bahagia.

Continue reading Surat Terakhir: Nyawa Di Hujung Tanduk