Kau

Seusai maghrib tadi, aku mendapat panggilan. Ternyata dari kau. Aku mengangkat panggilanmu dengan suara yang mendatar bersahaja. Tidak tahu apa yang perlu aku bicarakan secara tiba-tiba. Tanpa berlengah, kau menyatakan hasratmu untuk mengajak keluar makan. Aku yang dalam keadaan ya atau tidak, ikut sahaja.

Sudah lama tidak makan berdua begini. Ada sesuatu yang aku rindukan; rindu saat dan ketika kita makan bersama-sama dengan penuh tenang dan hati yang lapang. Dan ya, aku masih dengan pendapatku yang telah sekian lama, bahawa waktu makan waktu yang penting apatah lagi apabila kita tidak makan bersendirian. Jika mahu bercerita untuk banyak hal, aku suka itu. Namun elakkanlah berbicara di hadapan rezeki yang Allah kurnia akan hal-hal buruk manusia lainnya.

Untuk hari ini, aku semadikan di dalam blog ini. Agar bisa kuingat, pelawaanmu itu sesuatu yang bermakna bagiku. Walau kita tidak makan di restoran mewah, tetapi hanya sekadar di tepian jalan. Jujurnya, kerinduanku terubat walau seketika.

🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published.