Skip to content

NOTA #10: Kita Tidak Sendiri

Begini hal yang sering diulang-ulangi, bahawa kita tidak pernah sendiri. Meski beratus juta kali dalam hidup kita tetap merasakan hal yang sama setiap kali. Setiap kali? Ya, setiap kali bila apa yang berlaku tidak sesuai dengan kehendak jiwa kita. Setiap kali kehidupan kita tercabar dengan hal-hal sunnatullah di dunia. Setiap kali apabila kita merasakan kegagalan dan kesempitan. Setiap kali apabila ditinggalkan atau dilukai oleh manusia sekeliling. Kita tetap merasa sendiri.

Dan, sebanyak mana pun kita dengar dan dengar bahawa bila berada dalam situasi apapun kita tidak pernah sendirian. Sedegil itu juga, malah lebih lagi, kita tetap mahu merasa sendirian dalam situasi-situasi tersebut.

Entahkan apa sebabnya. Pernahkah kita tertanya?

Saya juga manusia. Yang ada waktunya merasai saat-saat itu walaupun saya tahu bahawa bersama saya, ada Dia yang tidak pernah meninggalkan saya. Ya, manusia yang banyak keluh kesah kita ini. Satu hal yang perlu kita sedar, merasa sendirian itu sebenarnya hanyalah mainan fikiran kita saja. Oleh kerana kita terlalu asyik dengan permainan perasaan. Entah apa yang mencemarkan hati kita sehingga, tidak boleh tercuit sedikit kehidupan kita, kita lantas mengatakan bahawa kita sendirian. Tidak punya siapa-siapa. Tidak dipedulikan oleh siapa-siapa.

kita melihat ahli keluarga dan sahabat yang dengan penglihatan jauh sekali. Kata kita, bahkan mereka yang dekat dalam hidup kita pun tidak mempedulikan diri kita. Kita kata, kita terasa asing pada mereka. Tiada rasa kebersamaan didalam kehidupan antara kita dan mereka. Kita kata mereka meninggalkan kita, malahan!

Tapi benar-benar tahukah kita? Pasti ada saja yang nampak tidak mempedulikan kita, interaksi yang selalu sesama kita juga tidak, tetapi ada yang selalu memerhati tentang kita. Mereka manusia yang doa-doa mereka ada mengiringi kehidupan kita. Ada yang dari kejauhan tidak pernah bertanyakan tentang apa-apa yang kita hadapi dalam kehidupan, tapi dia tahu tanpa harus bertanya. Ada yang kelihatan tidak teruja serta diam dengan mimpi-mimpi kita apabila kita bercerita atau menulis tentangnya, tetapi secara diam-diam dia pula menjadi penyokong terbesar kita. Dan banyak lagi hal-hal yang lainnya.

Hanya saja, kita tidak pernah tahu.

Toleh kembali kehidupan kita, dan bertanyakan kepada diri.. Apa benar-benar selama ini kita sendiri? Apa benar tiada manusia yang baik dalam kehidupan kita yang cukup ambil berat terhadap kita dengan cara mereka sendiri? Atau, apakah kerana jiwa kita tidak mendapatkan perhatian yang kita mahukan, maka kita menghukum orang-orang yang ada dalam hidup kita tidak pernah ada untuk kita?

Bagaimana pula kita terhadap orang yang menyayangi kita? Fikirkan.

Published inNotaRamadhan1438

Be First to Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *