Skip to content

Pagi Dengan Mimpi-Mimpi

coffeemorning

Pagi tadi usai subuh bila mentari sudah mulai keluar dari persembunyiannya, seperti rutin biasa setiap pagi, saya turun ke bawah menghidupkan alat pemanas dan penyejuk yang berada di bahagian dapur. Maksudnya itu, bila nanti air sudah panas agar bisa terhasil air kopi asli dari kampung. Asal kamu tahu ya, hari-hari itu terasa tidak lengkap dan enak jika tidak meminum kopi.

Laptop, tetikus, buku nota dan pen saya bawa ke luar rumah dan meletakkannya di atas meja. Dengan semangat bahawa mesti ada sesuatu yang perlu dihasilkan hari ini.

Begitulah, pagi-pagi hidup saya ini dihiasi dengan mimpi-mimpi. Kadang-kadang saya bersoal kepada diri sendiri, untuk sebahagian mimpi-mimpi yang didambakan, apa nanti dapat untuk dikecapi? Jujurnya, saya tidak suka memikirkan kemungkinan untuk gagal selagi belum mencuba. Makanya, sehingga saat saya untuk nanti merealisasikan mimpi-mimpi itu, biar saya pegang erat-erat semangat yang ada. Walaupun ya, tidak dinafikan, fikiran seorang manusia yang normal itu pasti akan terusik dengan namanya kegagalan. Tapi ayuhlah.

Hidup ini untuk mencuba!

Published inHidup

Be First to Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *