Skip to content

Persoalan Tentang Kehidupan

Tidak mudah untuk menjawab pertanyaan sekitar soal kehidupan. Sehinggakan kerap kali apabila saya yang mendapat pertanyaan sedemikian, respon terpantas yang dapat saya berikan adalah senyuman atau gelak tawa. Kerana pertanyaan soal kehidupan itu suatu pertanyaan yang besar, yang tidak mudah dijawab semudah 123 atau semudah Alif Ba Ta atau hanya sekadar berandai-andaian.

Kehidupan.

Kita boleh memilih untuk menikmati atau menghindarinya. Tapi ya, pilihan untuk menghindarinya kerana perjalanan hidup tidak berjalan menurut kemahuan dan bayangan kita hanya akan memusnahkan jiwa kita. Setiap orang itu ada cara hidup yang diimpikannya. Paling kurang, tidaklah berkaitan banyaknya harta dan wang. Cukup kehidupan itu adalah rasa kebercukupan atas rezeki dan yang terpenting sekali adalah hidup bahagia bersama seluruh keluarga. Tanpa menidakkan bahawa ada orang yang keinginannya itu diselimuti kemewahan. Tapi begitulah, kerana manusia itu tidak sama, maka ukuran dan batas kegembiraannya juga berbeza.

Namun jika kita memilih untuk menikmati kehidupan ini walau banyak sekali yang tidak terjadi menurut perancangan dan kemahuan kita sendiri, insya-Allah ada damai disitu meskipun ada terselit sedikit dicelahan jiwa rasa merindu kepada kehidupan yang kita impikan. Lebih baik kita mensyukuri kehidupan yang kita ada sekarang kerana itu terjadi dengan izin dan perancangan Allah SWT, berbanding membenci kehidupan sendiri dan kita menderita didalam hati.

Saya adalah orang yang selalu merancang kehidupan beberapa tahun terkedepan. Menanamkan benih positif kononnya. Dan itu bagus, serius. Cara termurah untuk memberikan motivasi kepada diri sendiri. Tetapi tanpa menafikan perasaan sebagai seorang manusia biasa, adakalanya mendorong saya untuk bertanya,

“Ke mana sebenarnya hala tujuku di dunia?”

Pernah saya mengutarakan kepada seseorang, jawabnya senang sahaja. “Sabar, insya-Allah perjalanan hidupmu masih panjang. Waktu tetap akan berjalan dan bekerjasama denganmu selagimana kau berusaha.” Betul juga jawabannya walaupun aku sambut katanya dengan pertanyaan ketidakpastian, “Siapa tahu perjalanan hidupku masih panjang? Entahkan besok atau lusa mati.”

Yang mana akhirnya aku jadi seram sendiri. Kerana aku belum bersedia mati dan menghadap Allah dengan serba kekurangan ini. *lap peluh didahi*

Hidup itu, adalah tentang proses menjalani rasa gembira dan hiba. Satu proses yang akan menikam kita untuk menjadikan kita lebih tahu dan kuat tentang perjalanan hidup ini. Persoalan tentang kehidupan itu, tiada jawaban yang tepat jika kita tanyakan kepada manusia. Kerana versi jawaban yang berbeza.

Tapi mungkinkah jika kita menanyakan kepada Allah, dengan cara menjalani hidup berotakkan DIALAH TUHAN SEKALIAN ALAM yang akhirnya tidak akan membiarkan kita saat penghujung kehidupan kita, mungkin nantinya kita akan beroleh jawaban di hadapan-Nya?

Published inHidup

Be First to Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *