Ramadan #2: Pada Hal-Hal Yang Bukan Milik Kita

Siapakah yang boleh menipu dengan mengatakan dirinya tidak pernah memandang apa yang orang lain ada, lalu memandang diri sendiri dengan segenap kepunyaan yang dimiliki? Kita semua mesti pernah, bukan? Sering juga kita berkata, oh seronoklah ada benda itu, bestnya ini. Untunglah si fulan sekian dan sekian.

Pendek kata, apa yang kita tidak miliki, tidak jarang tidak indah dimata kita. Ada waktu, hati kecil terusik untuk memiliki apa yang orang lain miliki. Dengan menyangka, bahawa sekiranya kita memiliki itu dan ini, pasti kita sangat gembira dan menjadi bersyukur. Dan tidak sedikit pula yang berlaku, Allah Taala memakbulkan keinginan kita itu tanpa sedar, antara cepat atau sedikit lambat. Waktu itu, mungkin rasa syukur akan memenuhi segenap jiwa kita. Akhirnya, hal-hal yang hanya kita dapat lihat suatu masa dahulu, kini menjadi hal yang menjadi milik kita dan kita merasa pengalamannya.

Persoalannya, sejauh mana rasa syukur kita tadi itu dapat kita pertahankan atau perpanjangkan?
Apakah jaminan kita terhadap diri sendiir bahawa rasa syukur itu akan selalu mekar dalam jiwa?

‘Oh Ya Allah, aku selalu bersyukur atas pemberian-Mu.’

Tapi dalam masa yang sama, kita selalu mendamba sesuatu yang bukan milik kita. Hati kecil kita selalu terusik dengan apa yang kita tidak miliki. Kita manusia, kan? Kita mesti punya perasaan begitu. Tapi, apakah kayu ukur kita untuk menjadi seorang manusia yang bersyukur? Adakah kita hanya akan bersyukur apabila apa yang kita damba-dambakan itu ada di genggaman kita? Atau adakah kita pasti bahawa semua apa yang kita inginkan, dari sekecil-kecil perkara sehingga ke sebesar-besar perkara apabila Allah Taala tunaikan nanti, kita akan sentiasa menjadi seseorang yang selalu bersyukur dan memberi dalam hidup? Bukankah keinginan seorang manusia itu akan selalu tidak puas?

Jadi apa jaminan kita terhadap diri kita sendiri untuk sebuah rasa syukur itu?

Ramadan #1: Kurungan Rahmat

Pagi subuh ini, 24 April 2020 yang bersamaan dengan 1 Ramadan 1441 Hijrah.

Hari pertama umat Islam di Malaysia berpuasa. Hari pertama yang subuh harinya luar biasa ketengan dan kemeriahan. Burung-burung galak berkicau seawal tiga pagi. Group whatsapp pelajar-pelajar yang masih ada di kampus turut meriah. Sama ada menanti makanan untuk bersahur atau mungkin juga kerana tidak dapat melelap mata memikirkan tidak pernah menyangka puasa di perantauan jauh dari keluarga dengan begini keadaannya. Alunan zikir bergema seawal empat pagi. Suasana ini, mendamaikan. Angin bertiup perlahan beserta kedinginan malam.

Selama beberapa minggu ini, saya belajar banyak perkara. Dan saya mensyukuri banyak perkara juga.

Penguatkuasaan Kawalan Pergerakan (PKP) telah berkuatkuasa pada 18 Mac 2020. Hari yang sepatutnya saya mempunyai selang hari sebelum dua kertas peperiksaan yang masih berbaki. Kerana itu, tiket penerbangan balik yang sepatutnya pada 22 Mac 2020, hanya tinggal kenangan. Kerana sehingga sekarang sudah sepurnama lebih lamanya masih juga saya di sini.

Hampir semua kegiatan ekonomi terhenti. Tidak beroperasi seperti hari-hari biasa. Semua orang terkesan dengan kehadiran Covid-19 yang memaksa kerajaan mengeluarkan arahan PKP. Perihal ini, membuat saya memerhati bagaimana reaksi diri sendiri dan juga reaksi rakyat yang lain. Ada orang menganggap perintah yang dikeluarkan oleh kerajaan adalah sangat menyusahkan. Ada juga yang menerima dengan baik, menurut perintah untuk melihat Malaysia yang lebih selamat dimasa hadapan. Lain orang, lain persepsinya.

Bagaimana pula dengan kita? Saya sejujurnya, pada awalnya memang sedih dan bercampur pelbagai perasaan dalam satu jasad. Lama-lama saya jadi menerima. Menerima hakikat bahawa apa yang sedang berlaku ini adalah demi kebaikan semua. Bukan kerana kepentingan individu tertentu, bukan juga kerana kepentingan kerajaan semata. Tetapi untuk kebaikan rakyat jelata. Tapi sehingga satu ramadan ini, rakyat masih mempunyai persepi yang berbeza-beza.

PKP yang pada awalnya hanya diberitahu tempoh selama dua minggu, akhirnya bertambah lagi dua minggu. Tempoh yang sepatutnya berakhir 28 April 2020, ditambah lagi dua minggu, iaitu 12 Mei 2020. Yang mana, boleh jadi akan ditambah lagi kepada dua minggu seterusnya. Semuanya untuk kebaikan seluruh rakyat Malaysia tidak mengira siapa.

Bulan puasa yang paling lain pernah dialami oleh rakyat Malaysia. Tidak ada himpunan solat tarawih berjemaah di masjid. Bahkan kami yang berada di kolej kediaman juga diarahkan untuk solat tarawih sahaja di bilik masing-masing. Malah bersiar-siar di dalam kawasan fakulti-fakulti juga tidak digalakkan. Menunjukkan betapa sebenarnya virus yang sedang mengganas bermula pada tahun lepas, 2019 dan diumumkan oleh WHO sebagai pandemic pada tahun 2020, adalah virus yang melibatkan masalah global dan berada di tahap yang sangat bahaya dan merisaukan dunia.

Keadaan dunia sekarang, khususnya di Malaysia, adalah suatu renungan kepada kita. Ketibaan bulan ramdan disaat-saat genting seperti sekarang, walaupun tidak sebebas seperti kebiasaan, sebenarnya bakal membuka tirai hikmah. Dengan bulan ramadan ini, kita menjadi tenang. Pandanglah semua ini, dengan pandangan seorang hamba. Cukup sebagai seorang hamba, yang tidak memerlukan kita untuk menjadi sebagai seorang ustaz atau ustazah untuk kita pandang dan yakin bahawa apa yang sedang berlaku ini adalah ujian dan rahmat dari Allah Taala.

Biarlah PKP ditahun 2020 ini, kekal dalam ingatan kita sebagai sesuatu yang mengandungi kemanisan dan bukan kepahitan semata. Semua orang terkesan, semua orang sedang berusaha. Bersabarlah kita, wahai rakyat dunia!

Manfaatkan Dirimu Yang Terbakar

Perbualan singkat oleh seorang sahabat petang tadi lewat whatsapp, yang awalnya meluahkan sedikit kesedihannya akibat sistem yang entah apa-apa. Bertukar menjadi sesi dorong-mendorong (I guess?).

Siapa saja yang tidak pernah mengalami kemendungan dalam hari-harinya? Bagaimana mungkin kehidupan tidak mempunyai pasang surutnya dalam soal perasaan? Sedangkan hati itu memang berbolak balik fitrahnya. Kita tidak akan pernah dengan mudah berhenti untuk memikirkan hal-hal sekelilingnya walaupun hanya kita telan luahan itu sendiri. Dan tidak semua kita bisa fahami, kenapa sebenarnya begitu. Dan kenapa sebenarnya perlu begini.

Ketika mana aku menyatakan bahawa cintaku kepada penulisan masih ada dalam diri, namun semangat untuk melakukannya semakin pudar. Jarang aku berkongsi luahan kepada orang lain akan hal-hal sebegini. Entah siapa saja yang tahu, malah aku juga sudah hilang dari penghitungan mengenai menyeru dan mengeluh akan semangat penulisan yang semakin terbang dibawa angin lalu — Tuhan sajalah yang tahu bagaimana gelodak persoalan minda bercampur kekecewaan.

“Jadi macam Zainuddin, gunakan benda yang jadi dalam life su untuk bakar semangat menulis.”

Tulis sahabat tadi lewat aplikasi whatsapp.

Continue reading “Manfaatkan Dirimu Yang Terbakar”

Kenapa Aku Tidak Bersyukur?

Dunia yang semakin memuja kemajuan, pangkat dan kedudukan membuatkan ramai dalam kalangan manusia menjadi orang-orang yang lupa untuk melihat perkara-perkara kecil dalam kehidupan yang perlu disyukuri. Dunia sedang bergerak maju, laju dan pantas. Jika kita melihat sekilas perjalanan dunia, semua orang sedang berlumba-lumba untuk menjadi orang yang berjaya; ada jawatan dan duit yang banyak. Seolah-olah, memperolehi segalanya di dunia ini akan mendorong seseorang untuk menjadi yang ‘berjaya dan bersyukur’. Adakah keberjayaan kita dalam hidup akan membuatkan kita bersyukur?

Cuba fikirkan sejenak.

Pernah tak kita mengalami situasi ini di suatu hari dalam kehidupan kita; kita bangun subuh, membawa jasad yang berat membersihkan diri, melaksanakan hak Allah, dan di tikar sejadah atau mungkin sesudah itu, kita terfikirkan sesuatu. Apa dia? “Apakah aku sudah banyak bersyukur dalam hidup ini? Adakah diri aku layak digelar sebagai sebahagian dari golongan ‘orang yang bersyukur’?” Sejujurnya, saya pernah. Diri sendiri yang menanyakan soalan itu kepada diri sendiri, tapi saya jadi malu untuk menjawabnya.

Continue reading “Kenapa Aku Tidak Bersyukur?”