Skip to content

Category: NotaRamadhan1438

NOTA #1: Memasuki Dengan Hati yang Tenang

Teringat saya sebelum-sebelum tentang bagaimana perasaan saya untuk ramadhan pada tahun ini? Jujurnya, ada rasa teruja ada rasa sesuatu yang saya sendiri saja pun kurang faham, apatah lagi mahu mengungkapkan dengan perkataan atau menukilkan dengan tulisan-tulisan. Sehingga membawa saya kepada persoalan sendiri, sebelum ramadhan ini apa yang saya mahu sebenarnya. Begitu juga semasa ramadhan dan selepas ramadhan ini nanti.

Bagaimana saya mahu melihat jiwa saya untuk beberapa minggu yang terdekat?

Percaya atau tidak, saya mengambil masa sedikit untuk menjawab persoalan yang tidak diajukan oleh sesiapapun sebenarnya. Akhirnya saya menemukan jawapan itu. Untuk jiwa saya yang sudah pernah rabak, sedang rabak dan saya pasti akan rabak berkali-kali lagi selepas ini, saya ternyata cuma mahu memasuki dan menjalani ibadah dibulan ramadhan ini dengan jiwa yang tenang. Dan selesai menjalani ramadhan nantinya (yang ternyata ibadahnya juga pasti penuh rabak) dengan hati yang tenang berterusan. Bukankah saya pernah menuliskan di dalam blog saya ini sebelumnya tentang ketenangan jiwa itu sebenarnya mahal?

Percayalah, sangat mahal. Tidak terbeli oleh duit dan harta.

Bila diri kita berada dalam situasi yang sering akan membuat jiwa kita menjurus kepada tidak tenangnya jiwa dan minda, maka perjuangan untuk mendapatkan ketenangan jiwa itu tidaklah mudah. Saya itu tidak akan mengatakan bahawa dengan keadaan yang menghimpit kita, kita tidak akan dapat mencapai jiwa yang tenang. Nope! Namun tidak mudah. Akhirnya, kita berbalik kepada Allah. Kerana mahu mengaku atau tidak, atau jemu diingatkan berkali-kali; kita ini memerlukan Allah dalam setiap helaan nafas kita dan pada setiap degupan jantung.

Ketenangan.

Hidup kita adalah perjuangan. Setiap langkah dan keputusan hidup kita adalah perjuangan. Sepertimana kita mahu mendapatkan kebahagiaan, ketenangan, kedamaian dan rasa ketercukupan dalam kehidupan, maka semua itu akan melalui satu proses yang bernama perjuangan. Tiada terasa indah sesuatu yang manis, jika tidak pernah melalui proses perjuangan yang selalu menagih dari manusia akan rasa sedih, tangis, gembira dan tawa, rasa keseorangan dan rasa dibiarkan keseorangan, rasa tidak cukup berbakti sebagai seorang manusia dan segala macam halnya yang akan mendatang dalam perjalanan perjuangan.

Maka, mahukan jiwa yang tenang juga adalah perjuangan. Percayalah, saya sememangnya memerlukan jiwa yang tenang. Dengan itu, saya masih boleh menjadi seorang saya, yang berpaut pada kasih-sayang Allah walau pautan itu selalu sahaja longgar dan adakalanya terasa seakan-akan mahu terlepaskan.

Ada diantara kalian yang sedang berjuang dengan diri sendiri untuk mendapatkan jiwa yang tenang? Jujur saja, tiada nasihat panjang berjela yang dapat saya berikan. Cuma, semoga sama-sama kita bertahan untuk sekelumit nikmat ketenangan dari Allah. Tidak mudah, ya pasti susah.

And yes, the struggle is so real!