Skip to content

Author: Suhana Amiril

Kenapa, Diri Kita?

Kita semua mungkin tahu benar bahawa betapa bebasnya kita melontarkan pandangan dan pendapat kita. Sama ada kita mahu meluahkannya atau tidak dengan cara yang tersendiri, itu terpulang kepada diri kita sepenuhnya. Kita bebas memberi ruang kepada tanggapan-tanggapan yang kita mahukan, lalu tersimpan kemas dalam minda. Sama ada tanggapan itu kepada manusia lainnya, keadaan, ujian hidup manusia dan apa-apa saja yang mahu kita peduli untuk diberi pendapat atau tanggapan. Ya, terpulang sebenarnya. Ikut cara anda.

You name it, dari pendapat dan pandangan atau tanggapan itu wujudnya satu definisi sesuai apa yang kita mahukan. Kita kena sedar ya, tidak semua orang berada dalam kehidupan seperti kehidupan yang kita ada. Dan kita juga tidak berada dalam kehidupan yang seperti mana orang lain ada. Perbezaan cara kita dibesarkan, latar belakang keluarga yang berbeza, cara silaturrahim yang tidak sama, pekerjaan orang tua yang membesarkan kita. Itu semua membentuk sedikit sebanyak kehidupan yang kita ada sekarang ini.

Jika kehidupan kita tidak sama seperti orang lain, don’t complain! Jika kehidupan orang lain tidak sama seperti kita, don’t complain! Why? Its simple, because it’s our life and other people have they have their own life.

Hal yang sama apabila kita menghakimi kehidupan seseorang dari luaran sebelum berusaha mengambil tahu apa sebenarnya sejarah kehidupan seseorang. Dan jika anda tidak mampu untuk menjadi seseorang yang bersangka baik, maka jangan menjadi seseorang yang bersangka buruk. Seriously, guys.

Hidup anda akan lebih tenang.

NOTA #13: Apa Pendinding Diri Kita

Kita lupa tentang dinding diri. Atau lebih tepatnya dinding hati. Dari situ, kita lebih terpandu. Tapi kita tidak tahu kerana kita yakin bahawa kita kuat. Walaupun banyak waktu kita sering kalah kepada diri sendiri. Betul, bukan?

Apa pendinding hati dan diri kita?

NOTA #12: Yang Terbaik Dari DIA

Sebenarnya, apa definisi terbaik yang membahagiakan kita dalam kehidupan ini? Kita kan selalu mahu yang terbaik. Apatah lagi jika berkait soal usaha, dimana usaha itu telah kita lakukan dengan yang terbaik dari kita, pasti harapan kita juga sangat tinggi untuk mendapat hasil yang terbaik. Biar sesuai dengan usaha, kan.

Tapi tidak selalu keadaan akan jadi seperti itu. Kadang-kadang yang jadi adalah sebaliknya. Walau sekeras mana pun usaha kita, natijahnya tidak seperti yang diusahakan dengan keras. Dan sebagai seorang manusia biasa, pasti hati kecil kita itu akan tercuit sedikit sebanyak. Ada pula tu hati memberontak, malahan!

Namun terimalah, sekian banyak perkara dan hal-hal di dunia ini yang telah berlaku, sedang berlaku dan bakal berlaku.. tidak semuanya menurut definisi terbaik seperti yang kita mahukan. Itulah kehidupan.

Kita menyangka bahawa yang terbaik itu adalah semua hal terjadi seperti apa yang kita mahukan. Padahal apa yang kita mahukan itu tidak semestinya baik. Yang terbaik adalah ketika mana Allah mentakdirkan hal yang sebaliknya pula yang berlaku. Yang tidak pernah kita terfikirkan dan terbayangkan.

Kita mahukan kejayaan dalam hidup kerana itu sesuatu yang baik dan menunjukkan pencapaian. Dan itu adalah yang terbaik buat diri kita. Namun, kejayaan tertangguh pula yang kita dapat sehingga kita merasa bahawa langkah kita jadi terbantut. Padahalnya, mungkin saja jika pada saat itu kita mendapat kejayaan yang diidam-idamkan, itu adalah tidak baik bagi diri kita.

Well.. Siapa yang tidak mahukan hal-hal terbaik terjadi di dalam hidupnya, bukan? Tapi, jangan kita lupa.. ada yang lebih baik menurut pengetahuan-Nya lalu diberikan kepada kita yang tidak betah dijiwa kita.

Padahal sebenarnya, itulah pintu-pintu terbaik dalam hidup kita.