Ketika Kita Meragui Diri

Antara hal yang tersusah untuk ditelan dan dicerna ke dalam minda kehidupan kita itu, adalah penerimaan secara menyeluruh terhadap diri kita. Baik dari segi keberadaan kita pada waktu sekarang, apa yang kita lakukan, di mana posisi kehidupan kita yang sekarang. Kerana kita menjalani hidup sehari-hari, pasti sesekali kita melihat kiri dan kanan. Di kiri dan kanan itu, ada kawan atau sahabat yang kehidupannya tidak sama seperti kita. Mungkin pada kacamata kita, kehidupan mereka lebih baik daripada apa yang kita ada. Di kiri dan kanan itu, ada teleskop yang kita guna untuk mengukur sejauh mana kita telah pergi dalam kehidupan kita sebagai seorang anak atau juga sebagai seorang kita.

Bukan sekali dua kita bersoal jawab dan mempersoalkan diri sendiri; apa yang kamu lakukan, wahai diri? Kenapa masih di sini? Kenapa tidak jauh pergi kamu seperti orang-orang yang kamu kenal? Kenapa keberadaanmu seakan-akan beban dan tidak menyenangkan? Dan pertanyaan yang lain seperti; sampai bila kamu hendak begini? Adakah kesudahan kehidupanmu nanti tidak meninggalkan kesan bahagia sekurang-kurangnya terhadap keluarga atau orang-orang yang menyayangimu dan yang kamu sayangi?

Pertanyaan-pertanyaan yang sangat menyakitkan, kan?

Dalam sekian berbillion manusia di atas muka bumi ini, kenapa kita yang seorang individu ini terasa seperti tersekat pada posisi kehidupan kita yang sekarang? Kadang-kadang kita merasakan bahawa kita tiada jalan keluar, sekarang atau beberapa tahun akan datang. Segala pertanyaan tersebut bermain-main dalam minda, siang dan malam. Dan wajah kita, tingkah kita, mempamerkan wajah yang biasa kepada semua orang. Namun tidak jiwa kita. Kerana jiwa itu, sedang menanggung ketakutan, rasa rendah diri, rasa tidak berfungsi sebagai seorang manusia. Bukan sahaja kepada diri sendiri, tapi juga kepada keluarga dan dunia.

Persoalan-persoalan ditransformasi menjadi tayangan masa depan setiap hari.

Continue reading “Ketika Kita Meragui Diri”

Malam.

Malam.

Mata yang dipejam memujuk lena
Bertakung air menukar pelbagai rasa
Tiada aksara yang mampu kau tutur
Sebongkah rasa yang penuh catur

Malam itu pertama kali seumur hidup
Kau mengerti kesakitan yang paling dalam
Luka tidak terlihat di jasad
Namun sakitnya tidak terperi rasa

Malam.

Yang menemukan kita dengan perasaan
Menutur kata dengan Tuhan
Atau menghitung segala kesakitan
Yang adakalanya mengharap ditamatkan

Suhana Amiril
03112021

Ramadan #11: Lupakan Apa Yang Telah Kita Berikan

Antara Koleksi Buku Seorang Sahabat

Terima kasih kepada sahabat yang sentiasa baik dan rendah hati, atas jemputan berbuka puasa di rumah beliau hari ini. Saya mendapat pelajaran berharga daripada ibu beliau. Sembang-sembang yang bersahaja oleh orang tua memang lain macam. Walaupun kelihatan santai, namun penuh dengan isi. Saya kira Allah Ta’ala ingin memberi pelajaran kepada diri saya.

Hidup kita ini, terlalu banyak perkara-perkara kecil yang pada pandangan dan anggapan kita cumalah hal-hal yang biasa dan tidak perlu diambil berat. Walhal hal-hal tersebut mempunyai impak yang berat dalam kehidupan kita sebagai seorang manusia dan hamba Tuhan. Seperti halnya mengenali orang-orang yang baik, sebenarnya merupakan satu bentuk kasih-sayang daripada Allah Ta’ala. Juga seperti keadaan hal dimana kehadiran setiap orang dalam kehidupan kita, juga merupakan rahmat.

Cuma bagaimana kita membawa diri dalam berdepan dengan hal-hal seharian dalam hidup ini. Adakah cara kita itu menjemput rahmat dari Tuan Punya Dunia? Ataukah peribadi kita dalam menjalani kehidupan ini hanya akan menambahkan bebanan akhlak atau peribadi yang kurang elok dalam diri?

Kadang-kadang kita jadi insaf mengingati hakikat bahawa umur kita di dunia ini panjang manalah sangat. Diantara umur selama mana kita hidup di dunia dan amalan perbuatan kita yang baik mahupun yang jahat, manalah yang paling berat diantara keduanya. Pasti sangatlah kita tidak mahu menjadi manusia yang sudah mati nanti, merayu-rayu untuk dikembalikan ke dunia walau sesaat untuk melakukan amalan ibadah dan perbuatan yang diredai oleh Dia.

Continue reading “Ramadan #11: Lupakan Apa Yang Telah Kita Berikan”

Ramadan #1: Hipokritkah Kita?

1 Ramadan 1442H.
13 April 2021, Selasa.

Hari dan bulan yang sangat dinantikan. Setelah bulan puasa tahun lalu datang menyapa dimusim pandemik, akhirnya bertemu lagi pada tahun ini. Selama beberapa bulan semenjak bulan ramadan tahun lalu, entah berapa banyak amalan dan ibadah baik kita terkumpul. Entahkan juga berapa banyak pula keburukan dan dosa-dosa kecil serta besar kita yang menjadi amalan.

Apalah yang kita harapkan pada dunia? Pada semua nafsu dan keinginan serta perkara-perkara yang memenatkan kita. Bukankah ramadan ini seharusnya menghidupkan jiwa dalam kalangan kita yang sebahagiannya sudah terlu kering? Yang sebahagiannya pula hampir-hampir mati pada sebuah hakikat jiwa kita sudah terlalu lama berkelana dan bermain-main di taman permainan dunia ini?

Bukankah kita laksana kanak-kanak yang ada waktunya untuk kita pulang ke rumah? Pulang ke rumah membersihkan diri, makan dan tidur untuk merehatkan jasad dan minda. Demikian, ada waktunya dan apabila tiba masanya, kita itu jiwanya perlu kembali dan pulang ke ‘tempat’nya?

Continue reading “Ramadan #1: Hipokritkah Kita?”