NOTA #5: Penulisanku Untuk Diriku

Setiap orang itu unik. Dengan keunikan itu perlu dihormati. Iyalah, selagi mana uniknya setiap dari kita tidak mengganggu ketenteraman orang sekeliling dengan cara yang negatif. Setiap orang berhak untuk dihormati. Kerana tiada sesiapapun yang suka dibenci dan dicaci. Begitu pulalah dengan pekerjaan yang dilakukan oleh setiap dari kita, asalkan halal dan tidak menyalahi kehendak Allah.

Di atas ini ayat bunga-bunga saja sebenarnya.

Siapa dalam kalangan kalian suka menulis? Pasti ada sebab kenapa kalian suka menulis dan membaca. Dan terkadang sebab-sebab itu, ada yang kalian dengan mudahnya boleh kongsikan kepada umum. Malah ada juga sebab-sebab yang hanya kalian sendiri sahaja yang faham, kan? Saya kira, memang sebenarnya apa-apa sahaja yang dilakukan setiap orang itu walaupun pekerjaannya sama, tapi sebab dan niat kita itu berbeza-beza, dan itu hanya kita dan Allah sahaja yang tahu. Ada masa kita terkeliru dengan niat sendiri, malahan!

Untuk hal berkaitan penulisan, beberapa kali saya menerima soalan. “Best tak menulis?” Jujurnya, mahu saja saya tanyakan kembali, adakah mahu mendengar jawapan saya dari A sehingga Z? Tapi selalunya saya jawab, “Menulis tu macam terapi untuk aku..” Kadang-kadang saya jawab dengan senyuman tersipu-sipu.

Jujurnya, saya itu merindukan semangat menulis pada suatu waktu dahulu. Saya merindukan rasa ghairah saya untuk menulis, dan tinggal dalam penulisan mentah saya pada zaman itu. Kerana bila saya menulis, saya menulis untuk memujuk dan menasihati diri sendiri. Itu antara salah satu cara untuk membahagiakan diri sendiri. Berkongsi dengan orang lain itu, adalah niat yang kedua dengan harapan kalau ada kebaikan walaupun sikit pada penulisan saya, semoga Allah menemukan penulisan saya dengan pembaca yang faham dan membaca dari hati.

Saya rindu dengan perasaan tidak terlalu menghiraukan bahawa penulisan saya itu nanti apakah ada pembaca atau sebaliknya? Yang saya tahu, saya mahu menulis semahunya mahu membahagiakan jiwa sendiri. Saya seperti yang pernah diperkatakan oleh Lord Byron,

“If I don’t write to empty my mind, I go mad.”

Apakah pada waktu dahulu saya tidak memasang niat untuk menjadi penulis yang ada karyanya diterbitkan dalam pasaran buku? Ada, dan niat itu datang apabila hadirnya pembaca dalam hidup saya yang menyantuni penulisan saya dengan hati.

Bila saya menulis dengan tulisan berbaur nasihat, ketahuilah bahawa nasihat itu terlebih dahulu untuk diri saya sendiri terutamanya. Dan jika ada hati yang terkena dan tersentuh dari arah yang positif, itu adalah kerana Allah yang mengizinkannya. Dan jika ada sebarang penulisan saya yang membuahkan sesuatu yang negatif, itu adalah kerana kelemahan saya sebagai seorang saya.

Semoga Allah cintakan kita dengan lebih..

Leave a Reply

Your email address will not be published.