Skip to content

Month: June 2017

NOTA #9: Tidak Sama Ukuran Manusia

Kamu tahu, pada akhirnya nanti apapun cara pandang kita dan pendapat kita semua di dunia ini, pastilah tidak sama. Dan mahu tahu seperkara lagi? Apapun pencapaian kita di dunia, ia akan berlalu begitu saja seiring waktu yang tetap meninggalkan manusia. Kerana cita kita lain, fokus kita lain, dambaan kita lain.

Okey, now it make sense. Yes?

NOTA #8: Apa Khabar Sabar?

Aku itu jujurnya, sangat cemburu kepada orang yang sabar dan suka berlemah lembut. Sehingga kini, aku suka untuk berbicara soal sabar. Kerana pada sabar, ada ketenangan. Walau tidak kurang juga yang melihat sabar sebagai satu kelemahan, tapi aku sentiasa percaya bahawa sabar yang kerana Allah, pasti nanti akan diiringkan oleh-Nya dengan banyak hikmah dan pelajaran hidup.

Petang ini mari kita bicara soal sabar, ya.

Apa khabar puasa kalian? Semalam adalah hari yang menandakan sudah seminggu kita berada didalam bulan puasa. Bagaimana sabar kita menahan dahaga? Bagaimana sabar kita menahan amarah? Bagaimana sabar kita memperbanyakkan ibadah? Bagaimana sabar kita menghabiskan tarawih? All is well, ya?

Setuju tidak jika aku katakan bahawa sabar itu boleh hadir dalam pelbagai bentuk? Sabar dengan hati, sabar dengan mulut, sabar dengan mata dan anggota yang ada pada badan kita. Juga melalui perbuatan kita. Bukan perkara mudah menghadirkan sifat sabar dalam diri. Bukan juga perkara mudah untuk mengekalkan sabar dalam tindak-tanduk kehidupan. Mungkin juga kerana itu, pada pandangan Allah, sangat istimewanya orang-orang yang sabar itu. Dan Allah tidak pernah mengecewakan orang-orang yang bersabar kerana-Nya.

Jika ditanyakan kepada aku yang banyak lompong ini, yang pastinya bukan seorang yang sangat-sangat penyabar, “Bagaimana untuk menjadi sabar?” Pastilah aku akan jawab, “ya sabar saja. Buat apa mahu memeningkan kepala dan membuat diri sendiri stress? Biarkan saja orang-orang itu, atau hal dan perkara tersebut. Sudahlah, jangan difikir!” Sesuai juga jawapan ini kan. Tapi bagi orang-orang yang sabarnya kerana Allah dan yakin Allah ada dalam setiap langkahnya, jawapannya tidaklah seremeh jawapan saya tadi itu.

“Sabarlah kerana Allah. Apapun yang kita buat, apapun yang kita hadapi.. Bersabarlah dengan mengingat Allah. Sabar kita bukan kerana kita lemah. Tapi kerana itu adalah satu tanda pergantungan kita kepada Allah untuk tidak turut serta menjadi zalim. Tapi pastikan juga, biar sabar dengan bijaksana.”

Kadang-kadang aku terfikir, selama manalah kita tidak boleh bersabar dengan kehidupan di dunia. Padahalnya kita tahu bahawa kita ini tidak selamanya di dunia, nanti bakal kembali ke tempat yang tiada dusta, tiada kebimbangan, tiada hasad dan segala yang negatif seperti di dunia. Dan selama mana pula kita boleh bersabar dengan segalanya, kan. Persoalan ini pun sudah menandakan bahawa kita ini hanyalah manusia yang tiada apa-apa sebenarnya.

You know what? Bersabarlah dengan kesabaranmu, yang kerana Allah. Bukan kerana manusia, bukan kerana pujian dan sanjungan. Tetapi kerana pergantunganmu kepada Tuhanmu kerana percaya setiap apa-apa sahaja yang ada di dunia ini, semuanya dalam pandangan dan pengetahuan Allah SWT.

..apa khabar sabarmu?

NOTA #7: STRUGGLE Kita Yang Berbeza

Zahirnya kita semua melihat manusia itu sama. Berjalan, bercakap, mandi, makan, minum dan lain-lain norma perbuatan seorang manusia. Tapi tidak akan pernah sekali-kali kita benar-benar tahu apa yang ada dalam diri seseorang.

Apa matlamat hidup seseorang itu. Apa cita-citanya? Apa perjuangannya? Dan apa sebenarnya yang mendorongnya terhadap cita-cita dan perjuangannya itu? Kita tidak tahu, kan? Walaupun mungkin sebenarnya pernah ada seseorang memberitahu kita dengan sukarela akan dorongan dalam hidupnya, pasti masih ada banyak yang tersembunyi dalam benaknya. Kelihatan rumit, bukan?

Tapi itulah manusia.

Itu baru bicara tentang cita-cita duniawi. Belum lagi kita berbicara soal ukhrawi. Setiap dari kita punya cara pandang dan kefahaman yang berbeza.

Hormatilah sesama kita – kerana kita punya perjuangan (struggle) yang berbeza-beza. Ada seseorang yang sedang berjuang dalam pelajarannya kerana menggalas bebanan di bahunya. Ada orang sedang kerja keras kerana punya tanggungjawab yang besar terhadap diri dan keluarganya. Ada orang sedang sepenuh daya dan hati memperbaiki ibadahnya kerana disitu ketenangan jiwanya. Ada orang cuba menyusun kehidupannya agar kembali sihat dan teratur gayanya.

Kita semua ada perjuangan tersendiri. Hormatilah.

Jangan kita lupa, perjuangan kita pada satu arah yang sama – kembali kepada Tuhan dalam keadaan yang bagaimanakah nantinya? Segala apa yang ada di dunia tidak akan ada di SANA kecuali hanya yang Allah mahu sahaja. Sesuai dengan apa yang kita tahu semasa di dunia, akan kita dapat semasa berhadapan dengan Allah.

Jangan fikirkan tentang orang lain, apatah lagi mengingat orang lain dengan keburukan mereka. Tapi fikirkan diri kita sendiri, kerana itu perjuangan kita. Apabila kita mati dan berada di dalam kubur sendirian. Apakah yang menjadi bekalan dan teman kita sebelum bertemu dengan Tuan Punya Dunia?

Jika kita ditagih tentang solat kita, apa jawaban kita di depan Allah?

Apa kita sudah ada jawaban?
Atau solat kita masih koyak dan rabak?

Nah, kau.. apa perjuangan terbesar kau dalam hidup setakat ini? Jawab sendiri.

NOTA #6: Kerana-Mu

Banyak waktu aku berbicara dengan diri sendiri mengenai hal-hal diriku. Itu saja sudah memakan waktu hampir sepanjang hidupku. Masih tidak termasuk mengenai hal-hal kehidupan dan sekeliling yang seringkali membuatku resah, takut, keliru dan kosong. Hal-hal yang tidak mencapai norma akal fikiran dan melebihi rasa belas kasihan dalam diriku yang secuit ini.

Dalam perjalanan mengenal-Mu juga adalah satu hal yang sering membuatku kuat, dan adakalanya membuatku lemah dek halangan dan duri dalam setiap perjalanan. Kebanyakannya adalah kerana kelemahanku, ada waktunya aku hilang tumpuan dari segala-galanya. Tercari-cari dan keliru sendiri.

Kerana-Mu, aku cuba untuk mengerti segala perit payah, suka dan manis kehidupan. Walau aku sendiri masih punya banyak sekali persoalan dalam kepala. Aku cuba semampu daya untuk menjadi hamba yang Kau suka. Dengan itu, kadang-kadang hatiku menjadi berbunga. Dan tidak mahu aku menipu diri, kadang-kadang aku menjadi hiba adakah aku nantinya akan menjadi dalam kalangan hamba-hamba yang Kau akan pandang dengan cinta.

6 Ramadan 1438H
Pasir Putih, Sandakan.