Skip to content

Author: Suhana Amiril

Kerana Allah Merancang Untuk Kita

Mungkin sudah banyak kali kita pernah merancang perjalanan hidup kita dengan teliti. Kerana pada fikir kita, soal masa depan itu bukan perkara yang main-main. Bukan perkara yang seharusnya dibiarkan berlalu dengan hari-hari yang kosong. Soal masa depan itu adalah kehidupan. Senang kata, masa depan itu adalah segalanya bagi kita. Dan merancang masa depan, adalah termasuk dalam perkara yang bukan main-main. Soal masa depan itu adalah suatu yang serius.

Kita sedar bahawa kita bukan semakin muda dari hari ke sehari, tahun demi tahun. Walaupun mungkin ada yang sependapat dengan saya bahawa umur itu hanyalah angka, dan ya, memang umur hanyalah angka. Dan angka-angka itu, sepatutnya berlalu dengan perancangan untuk kehidupan. Dan merancang soal masa depan tidak lari dari yang namanya cita-cita atau matlamat. Apa yang ingin kita capai dalam hidup. Atau bagaimana kita melihat diri kita untuk beberapa tahun akan datang? Dan apa pencapaian kita dalam hidup pada masa depan?

Begitulah.. Ada orang untuk merancang masa depannya, dia melihat dirinya 10 tahun atau 20 tahun akan datang, siapa dia pada hari tersebut?

Suara Yang Tidak Didengari

secream_without_voice_by_delawer_omar-da4vfwl

Pernah tak sekali dalam seumur hidup, kalian membayangkan bahawa kalian itu akan kehilangan suara? Atau pernah terfikir suatu hari yang damai kalian mahu berbicara mengenai sesuatu, tiba-tiba tiada suara yang kedengaran.

Betapa kita mahu berbicara, tetapi tidak boleh. Melainkan hanya kita sendiri yang faham apa yang mahu kita bicarakan. Atau dengan cara lain, kita perlu menuliskan apa yang kita mahu orang lain tahu. Syukur kalau orang lain bersabar untuk menunggu. Tetapi kalau orang lain tidak menghiraukan dan merasa rimas bagaimana? Sedihnya hidup.

Tapi sebenarnya yang mahu saya coretkan bukanlah sebulat mengenai tidak boleh berbicara atau peti suara itu hilang entah ke mana. Yang mahu saya tuliskan dan sampaikan adalah, begitulah persis apabila segala bicara seseorang manusia tidak didengari oleh orang lain. Atau orang lain langsung tidak sudi mendengarkan bicaranya. Lebih-lebih bila yang tidak mahu turut serta mendengar itu adalah orang-orang yang dekat dihatinya.

Pasti sangat saya kalian juga faham bagaimana perasaan itu.

Perasaan betapa kau mahu memberitahukan sesuatu, atau keinginanmu untuk berkongsi pandangan dan berita gembira kepada seseorang. Tetapi percuma saja perbuatan itu, kerana bukan meringankan beban jiwamu. Malah menambahkan luka dihatimu. Sekali lagi tersedar, bahawa kau tidak didengari.

Selama ini, kita mungkin pernah memperlakukan seseorang seperti itu. Dan kita tidak memahami bagaimanakah perasaan seseorang yang selalu kita tolak untuk mendengarkan bicaranya, pendapatnya, dan luahannya hanya kerana seseorang itu tidak seperti yang kita inginkan. Sehinggalah satu saat, kita berada di tempat orang itu tadi. Baru kita faham perasaannya.

Bagaimana perasaannya? Orang Sabah kata,
“Apa kau rasa? Oren?!”

Kau tahu, mungkin saja orang yang pernah kau tolak untuk memperuntukkan sedikit masamu mendengar pendapat atau masalahnya, adalah orang yang sangat-sangat patah hatinya. Yang hanya memerlukan keberadaan seseorang untuknya yang bisa mendengarkan sekejap apa yang mahu diperkatakannya.

Dan penolakanmu itu, menyebabkan dia jadi tidak percaya kepada diri sendiri. Dan dia percaya bahawa dirinya itu tidak diterima oleh sesiapa pun. Dan dia menanam percaya bahawa dia tidak layak untuk mempunyai seorang kawan yang boleh memberikan sedikit waktu untuknya kerana dia useless.

Aduh. Ini jadi panjang sudah ya.

Begini sajalah. Bayangkan tiada manusia pun yang mahu mendengarkan bicaramu di dunia. Kita akan jadi seperti apa? Bila kita mahu berbicara kepada seseorang, kita hanya sekadar dipandang kosong sahaja. Lalu mereka berlalu persis tidak mendengar apa-apa. Kita pasti akan tertanya.

Kita ini sudah gila, atau semua orang sudah pekak dan bisu?!

Bila Kita Banyak Perbezaannya

Suhana.Co_Coffee_Urban

Esok hari bulan Oktober bakal menjenguk kita semua. Bayangkan saja bulan Oktober itu mengejutkan kita semua dari tidur dengan bernada ceria, “Haaai! Saya Oktober, sudah sampai di sini. Saya akan bersama dengan kau sebulan lamanya. Mohon tunjuk ajar!”

1 Oktober – Hari Kopi Sedunia.

Ada hal yang saya mahu ceritakan. Ya jelas sekali terselit mengenai kopi, pastinya. Beberapa waktu yang sudah berlalu, saya pernah mengajak adik saya minum di kedai kopi kebiasaan saya. Bila pelayan yang baik hati itu sampai ke meja kami untuk mengambil pesan, saya bertanyakan apa yang dimahukannya. Cuba teka, dia mahu minum apa? Kedai kopi kan, ya tentu saja kopi! Tidak benar dan bukan. Dia memesan secawan coklat panas.

Sepanjang berada di dalam kedai itu, saya cuba untuk menceritakan kepadanya asal usul sejarah kopi ini bagaimana ditemui dan seterusnya bagaimana menjadi satu minuman yang universal dan laku di seluruh dunia. Selepas itu saya cuba bercerita kepadanya tentang jenis-jenis bijian kopi yang banyak. Ya reaksinya tidaklah mengecewakan, kerana dia mendengar walaupun matanya lebih banyak menatap skrin telefon pintar.

Namun jelas saja topik mengenai kopi tidak menarik minatnya.

Hal itu buat saya terfikir-fikir, ditambah dengan banyak perkara lainnya. Dan begitulah kita semua sebenarnya. Kita ini boleh saja banyak perbezaannya dari segi minuman apa dan makanan apa yang digemari, buku-buku yang dibaca kita tidak sama selera, jenis filem atau movie apa yang menjadi pilihan. Cara berpakaian dan cara bercakap bagaimana yang sebenarnya sebati dengan diri kita. Dan itu termasuk hal-hal seperti falsafah kehidupan apa yang kita pegang. Semua itu pasti berbeza. Kalau ada persamaan yang banyak, pastinya perbezaan juga banyak.

Hal itu membuat saya sedar untuk kesekian kalinya bahawa, kita ini tidak boleh memaksa orang lain untuk menyukai atau mengikuti apa sahaja selera kita dalam hal apapun. Perbezaan diri kita dengan orang lain itu, tidak patut menjadi satu jurang besar untuk kita bisa berkenal-kenalan sesama kita.

Mempunyai banyak perbezaan besar antara kita dengan orang lain, tidak seharusnya menutup ruang kebarangkalian berkongsi banyak kebaikan melalui perkenalan kita, kan? Ya mengaku sajalah, ada sebab-sebab yang banyak kenapa ALLAH itu menciptakan perbezaan dan menemukan kita dengan orang-orang yang adakalanya kontra benar dengan diri kita.

Fikirkan tentang hal-hal positif seperti kita akan belajar hal-hal baru dari orang lain. Dan berbagi atau berkongsi informasi mengenai banyak hal. Bukankah itu keberuntungan besar.

Walau bagaimanapun, sekiranya kita melihat hal-hal perbezaan itu adalah tidak baik, maka selamanya hal itu tidak baik. Kita akan menjadi alergi dengan orang yang berbeza pendapat dan pegangan dengan kita. Maka jadilah, yang baik itu adalah diri kita sahaja! Dan diri orang lain itu banyak kekurangan.

Untuk saya dan untuk kita semuanya, semoga saja kita menjadi seorang perseorangan yang tidak menjadi juri atau hakim atas perbezaan orang lain yang tidak sama seperti kita. Belajarlah.. Belajarlah untuk mencintai perbezaan.

Kerana banyak hal indah yang bakal terbit darinya.

Hutang Hati

fly_away

“Kalau hati itu sudah berhutang pada cinta, harus dibayar dengan apa?”

Pertanyaan itu terbiar tanpa dijawab. Bukan kerana saya tiada jawabannya. Tapi kerana saya sedang malas mahu melayan pertanyaan sedemikian, yang saya kira hanyalah mahu memancing suasana mengenai percintaan. Tambahan pula, saya sedang mengerjakan sesuatu. Masih berada di daerah ini, dan tidak saya khabarkan aktivitiku, bukanlah bererti saya berjimba goyang kaki sepanjang waktu.

Namun malam ini, pertanyaan itu mengetuk minda. Fikir saya, perlu saya nukilkan tentangnya. Anggap saja ini jawaban.

Kamu tahu, seorang manusia boleh jatuh cinta dengan sekelip mata. Ada juga manusia yang rumit untuk jatuh cinta walau sudah berjumpa dengan ramai manusia. Perbezaan hati antara dua manusia ini benar-benar wujud. Besar bukan perbezaannya?

Belajar pengalaman dari sekeliling dan sedikit pengalaman sendiri, tahulah bahawa hati yang menuntut bayaran kerana cinta, tidak selalu dapat dilunaskan. Ada hati yang hanya mencinta, tapi tidak memiliki. Ada hati yang saling mencinta, tetapi tidak tahu bagaimana untuk menjaga cinta.

Hati yang telah jatuh cinta, bukan lesen terbesar untuk menjadi ukuran bahawa kita sudah bersedia menjaga cinta. Seperti apa yang aku katakan di atas tadi, ada yang saling mencinta tetapi tidak tahu bagaimana untuk menjaga cinta. Lalu akhirnya cinta yang telah mempertemukan dua hati yang asalnya tidak mengenali, terpisah lebih jauh lagi. Serta percayalah bahawa ada hati-hati yang bertemu bukan kerana cinta, tetapi kerana mereka pandai menghadirkan cinta dan menjaganya dengan rapi, mereka hidup bahagia dengan penuh kesederhanaan.

Untuk hati yang menuntut hutang, ada dua hal penting yang perlu difikiran sedalam-dalamnya. Pertama, pastikah kamu dengan hati kamu yang mahu dipertemukan dengan hati yang lain? Kedua, relakah kamu berkorban jatuh dan bangun untuk menjaga dan melestarikan cinta? Dua persoalan kecil untuk difikir-fikirkan.

Kerana bila hatimu menuntut dari hati yang lain, secara logiknya kamu bakal menjaga bukan hanya hatimu. Tetapi kamu perlu menjaga dua hati. Keseronokan mendapatkan hati yang lain, bukan juga penentu kebahagiaan. Tetapi bergantung kepada kesediaan dan kefahaman hidup kamu sendiri. Jawaban kepada persoalan itu juga tiada jawaban yang khusus, kerana hal itu terserah kepada diri sendiri. Orang lain tidak akan dapat menentukan dan membuat pilihan untukmu.

Apabila kamu menuntut cinta dari hati yang lain, jangan sia-siakan. Jika hatimu pernah merasa sakit ketika disakiti, maka hati yang lain juga begitu. Jika benar niat dan tujuan kamu, tatanglah sejujurnya kasih dan cinta itu.

Tetapi oleh kerana pertanyaan itu diajukan kepada saya, maka saya ada jawaban mengikut pertimbangan serta pendapat saya sendiri. Jadi ya, apa kamu terima atau tidak itu bukan soalnya. Asal kamu tahu jawaban saya ini.

Jawaban saya utuh. Hutang hati, tidak semestinya dilunasi.