Skip to content

Category: Renungan

Surat Terakhir: Nyawa Di Hujung Tanduk

Saya, Suhana Amiril.

Setelah berfikir panjang, saya mengambil keputusan untuk menitipkan pesan lewat blog saya ini. Kepada kawan-kawan yang mengenali diri saya, untuk makluman tempat saya sekarang sudah sangat teruk. Bangunan di sana sini sudah banyak yang musnah. Korban mangsa keganasan ini dari dalam kalangan kawan-kawan dan saudara saya sendiri sudah banyak meninggalkan kami di sini.

Bunyi bom sudah menjadi siulan di telinga yang diiringi doa dan teka teki di manakah bom tersebut bakal mendarat dan memusnahkan bangunan dan membunuh manusia. Peluru yang tiada mata dan ihsan ibarat angin yang menerpa laju meragut nyawa-nyawa yang tidak bersalah. Kanak-kanak, wanita dan orang-orang tua menjadi dalam ketakutan. Tiada lagi senyum bahagia.