Skip to content

Author: Suhana Amiril

Pagi Dengan Mimpi-Mimpi

coffeemorning

Pagi tadi usai subuh bila mentari sudah mulai keluar dari persembunyiannya, seperti rutin biasa setiap pagi, saya turun ke bawah menghidupkan alat pemanas dan penyejuk yang berada di bahagian dapur. Maksudnya itu, bila nanti air sudah panas agar bisa terhasil air kopi asli dari kampung. Asal kamu tahu ya, hari-hari itu terasa tidak lengkap dan enak jika tidak meminum kopi.

Laptop, tetikus, buku nota dan pen saya bawa ke luar rumah dan meletakkannya di atas meja. Dengan semangat bahawa mesti ada sesuatu yang perlu dihasilkan hari ini.

Begitulah, pagi-pagi hidup saya ini dihiasi dengan mimpi-mimpi. Kadang-kadang saya bersoal kepada diri sendiri, untuk sebahagian mimpi-mimpi yang didambakan, apa nanti dapat untuk dikecapi? Jujurnya, saya tidak suka memikirkan kemungkinan untuk gagal selagi belum mencuba. Makanya, sehingga saat saya untuk nanti merealisasikan mimpi-mimpi itu, biar saya pegang erat-erat semangat yang ada. Walaupun ya, tidak dinafikan, fikiran seorang manusia yang normal itu pasti akan terusik dengan namanya kegagalan. Tapi ayuhlah.

Hidup ini untuk mencuba!

Bermatakan Kaki di Jalanan

let_start_the_journey

Katanya kita mencari yang ada namun tersesat ke jalan-jalan dusta. Kita duduk di atas tingkatan tertinggi tapi realiti persis di bawah kaki. Kita hanya berpura meneguk keinsafan yang kenyang dengan kemungkaran.

Dipulangkan kita ke arah cahaya lalu pantas kita memilih sehingga patah tengkuk menoleh kiri dan kanan. Hanya ketika sakit dan nazak barulah sedar dan rela diusung jiwa dan pengharapan menuju jalan pulang.

Bertapak pada dasar manusia.

Tahumu kembali ke tempat yang nyata. Jangan dan kita tersesat lagi. Biar bersumpah dengan lidah yang pernah dusta, tapi menelan hembus bara kesanggupan demi Tuhan. Terbangkan masa silam itu. Biar diludah manusia, asal berenang di lautan ketetapan Tuhan yang tidak perlu orang lain fahami.

Kau kata pada Tuhan
“ambillah jiwaku untuk KAU hambakan!”

Selamat Bersemadi Catatan Pertama

coffee_and_books

Dunia takkan aman tanpa agama.

Bukanlah agama sebenarnya yang membuatkan kewarasan akal dikuasai oleh tindakan tercetusnya peperangan atau permusuhan. Tetapi wang, harta, kekayaan, kuasa dan kemegahan diri atau bangsalah yang menyebabkan pembunuhan dan hilangnya kasih sayang.

Dan diri ini, hanyalah seseorang diantara jutaan manusia yang ingin hidup dalam keamanan, kewarasan dan kedamaian akal dan jiwa di dunia.