Kenapa Aku Tidak Bersyukur?

Dunia yang semakin memuja kemajuan, pangkat dan kedudukan membuatkan ramai dalam kalangan manusia menjadi orang-orang yang lupa untuk melihat perkara-perkara kecil dalam kehidupan yang perlu disyukuri. Dunia sedang bergerak maju, laju dan pantas. Jika kita melihat sekilas perjalanan dunia, semua orang sedang berlumba-lumba untuk menjadi orang yang berjaya; ada jawatan dan duit yang banyak. Seolah-olah, memperolehi segalanya di dunia ini akan mendorong seseorang untuk menjadi yang ‘berjaya dan bersyukur’. Adakah keberjayaan kita dalam hidup akan membuatkan kita bersyukur?

Cuba fikirkan sejenak.

Pernah tak kita mengalami situasi ini di suatu hari dalam kehidupan kita; kita bangun subuh, membawa jasad yang berat membersihkan diri, melaksanakan hak Allah, dan di tikar sejadah atau mungkin sesudah itu, kita terfikirkan sesuatu. Apa dia? “Apakah aku sudah banyak bersyukur dalam hidup ini? Adakah diri aku layak digelar sebagai sebahagian dari golongan ‘orang yang bersyukur’?” Sejujurnya, saya pernah. Diri sendiri yang menanyakan soalan itu kepada diri sendiri, tapi saya jadi malu untuk menjawabnya.

Continue reading “Kenapa Aku Tidak Bersyukur?”

Fitnah Bersalut Dusta

Terpalit dengan kedustaan
sungguh menyakitkan
lebih lagi apabila kedustaan itu —
dari seseorang yang tidak asing
lembut berjalan di benangan sutera.

Jiwa manusia itu —
pengajaran.
Boleh jadi kerana nafsu dunia
boleh jadi memang kerana jiwanya.

Yang terkesan,
pasti terkesan selamanya.
Parut yang tercipta,
jadi penghuni ingatan waspada setia.

25122019
10224C

Kesempurnaan Yang Dicari

Selalu kita manusia ini, sebelum memulakan sesuatu, antara perkara lain yang kita fikirkan adalah KESEMPURNAAN. Perkataan yang kerap bermain di minda siang dan malam, “Apakah sempurna nanti jika aku berbuat sekian dan sekian?” Kesempurnaan yang kita bayangkan adalah dengan kita tidak membuat kesilapan, dengan kita tidak jatuh air muka atau jatuh standard dimata orang lain. Dan mungkin juga kerana kita tidak mahu berasa malu dengan ketidaksempurnaan yang bakal berlaku kerana hal itu akan membuatkan harga diri kita tercalar.

Adakah ketidaksempurnaan itu terlalu hina untuk dilakukan? Atau sebenarnya diri kita sendiri yang bermasalah untuk menghadapi dari secebis kehidupan kita sebagai seorang manusia yang hakikatnya jauh daripada kesempurnaan?

Bukankah ketidaksempurnaan kita sebagai seorang manusia itu seharusnya mendorong kita untuk menjadi yang terbaik dalam setiap usaha yang kita lakukan? Menjadikan kita seseorang yang memberikan yang terbaik, kerana kita tidak sempurna, dan menyerahkan hasilnya kepada Allah Subhanahu Wa Ta’ala setelah kita melakukan sehabis baik? Tanpa seharusnya ada sekelumit kesempurnaan yang memasuki pemikiran kita untuk memuaskan manusia.

Continue reading “Kesempurnaan Yang Dicari”

Jangan Hilang Dirimu

Pernahkah kita bertanya kepada diri sendiri, kita ini manusia jenis yang bagaimana? Kita ini manusia baik yang telus hatinya, atau kita ini manusia yang baiknya bersyarat sesuatu. Atau setidak-tidaknya, pernahkah kita meneliti diri kita seperti apakah perangai kita. Soalan paling penting,

“ADAKAH KITA SEORANG MANUSIA YANG JUJUR KEPADA ALLAH?

Sekiranya kita diberikan soalan, “Adakah kamu suka dan senang terhadap dirimu sendiri?” Jawapan seperti apakah yang akan kita lafazkan untuk persoalan itu. Sekiranya ada keberatan didalam hati untuk menjawab persoalan itu sejujurnya, mungkin kita perlu berhenti dan berfikir sejenak.

Keterlanjuran-keterlanjuran yang telah kita lakukan dalam kehidupan, itu tidak lain adalah satu tanda bahawa kita ini tiada upaya, hanyalah seorang manusia hina. Hina kita bukan sesama manusia, tetapi hina kita adalah kepada Allah.

Ada satu perkara yang memang perlu kita selalu peringatkan. Lebih-lebih lagi kepada diri sendiri dan orang lain. Dalam dunia ini sehingga hayat kita pada saat ini, banyak sekali yang sudah kita lakukan. Mari kita berbicara dengan aksara sejujur-jujurnya. Ada kebaikan yang kita sudah lakukan. Dan tanpa menafikan atau berbohong kepada diri sendiri, tidak ketinggalan ada juga keburukan yang kita lakukan. Itu fakta yang tidak dapat disangkal.

Kita adalah manusia yang sering hilang pertimbangan akalnya. Yang berbolak balik hatinya. Yang selalu resah pemikirannya. Itulah antara ciri-ciri seorang manusia. Bahkan, kita adalah sosok tubuh yang kerap merasa kehilangan arah dalam hidup. Kita mungkin sedang atau pernah berada dalam persimpangan diantara iman dan nafsu godaan keindahan dunia. Pernah saja kita mengikut keinginan nafsu untuk lebih menyimpan dunia didalam hati kita berbanding meletakkan Allah dalam fikiran dan hati kita. Betul, kan?

Kehidupan zaman ini sangat mencabar. Jangan menafikan hal ini. Aku tahu, dan aku faham benar. Tidak hanya daya tolakan dari keluarga, masyarakat, malah kita juga tidak terlepas untuk menolak diri kita dalam situasi dunia sekarang yang seakan-akan sering berlumba-lumba untuk mencipta nama dan kejayaan. Sehinggakan kita pernah terfikir sendirian, apakah orang yang tidak terkenal kejayaan dan namanya itu masih belum cukup berjaya?

Kadang-kadang tanpa sedar, kita seakan-akan kehilangan diri.

Kalau kamu tanya, masih adakah peluang untukku setelah sekian banyak perkara dosa yang sering aku lakukan? Kalau kamu berkata, manusia pun tidak akan sudi mendekatiku setelah tahu perihal dosa-dosaku. Lalu kamu bertanya, apatah lagi Allah, adakah masih mahu menerima aku?

Persoalanku, kepada siapa kau utarakan semua persoalan itu?

Cuba lihat sekelilingmu, kawanku. Ada manusia. Manusia yang sepertimu. Adakah kau mengira hanya dirimu sahaja yang melakukan dosa? Hanya dirimu sahaja yang selalu mengingkari janji-janjinya? Dirimu sahaja yang selalu terjatuh dalam lembah dosa-dosa yang menyesakkan dadamu?

Tidak, kawanku. Kita semua manusia sama sahaja. Ada dosa dan aibnya.

Beza kita semua adalah yang mahu sedar dengan perbuatan kita dan kita mengambil tanggungjawab terhadap perbuatan kita itu. Kita merasa terhina kepada Allah SWT, dan kita punya rasa dalam hati untuk menebus segala perbuatan yang kita rasa membuat Allah marah itu dengan suatu perbuatan yang bernama TAUBAT. Dan taubat itu tidaklah kerana merasa terhina dengan manusia. Melainkan merasa hina dengan diri sendiri dan kepada Allah.

Satu hal yang perlu kau tahu, kawanku.

Tiada siapa dapat merampas cinta Allah kepada kau, sekiranya Allah mencintai kau. Dan tiada siapa dapat merampas SEBUAH TAUBAT jika kau mahukannya.