NOTA #2: Kerana Manusia?

Sering saja jika kebaikan atau pemberian yang kita lakukan kepada manusia lainnya adalah kerana manusia, pasti nanti akhirnya kita akan kecewa sendiri apabila kita sudah tidak sehaluan atau ternyata orang yang kita kenali itu hanya mempergunakan kita untuk kepentingan dirinya sendiri. Kerana apa? Kerana kita sendiri sebenarnya mengharapkan sesuatu dari manusia. Paling tidak kesannya, adalah kita terluka dan mungkin akan mengungkit-ungkit pemberian kita.

Tapi lihat ya.. Mungkin saja posting saya ini sepertinya bakal melibatkan soal keikhlasan. Tapi, nope! Kalau ada pun, biarkan saja untuk kita koreksi diri kita. Kerana bukan tujuan saya dalam post ini untuk berbicara soal keikhlasan.

Jika kita melakukan sesuatu kebaikan atas dasar mahu perhatian dan penghargaan dari manusia dan dahagakan puji-pujian dan bukannya melakukannya kerana mahu membahagiakan jiwa dan Allah, maka nanti apabila kita tidak dihargai kita akan sedih dan makan hati sendiri. Kerana ternyata ekspektasi kita untuk mendapatkan hal-hal tersebut dari manusia tidak dipenuhi.

Jika kita melakukan kebaikan kerana mahu mendapat tempat dalam kalangan manusia agar disanjung-sanjung nama kita, dan bukannya kerana mahu meraih perhatian Allah, maka hati kita akan hancur saat dimana manusia tidak memandang kita dengan pandangan yang kita mahu. Boleh jadi kita akan kecewa dengan diri sendiri yang mana, akibat paling buruk adalah kita kufur kepada Allah.

Berbalik kepada diri kita sendiri, layanilah orang lain, hargailah orang lain, ingatilah orang lain, dan doakanlah orang lain, sebagaimana kita mahu orang lain memperlakukan kita. Saya pasti benar, tiada sesiapa pun dalam kalangan kita yang mahu dilayani dengan buruk, dimaki dan dicaci dengan perkataan-perkataan kurang elok. Kena ingat seperkara, Allah sedang memerhati. Apa-apa sahaja yang kita lakukan dan tuturkan kepada orang lain, baik atau pun buruk,

..kita akan menerima hal yang sama.

Leave a Reply

Your email address will not be published.