NOTA #3: Cuba Fikir

Baru tiga hari kita berada dalam bulan ramadhan. Namun perasaannya masih dalam keadaan semacam yang sukar diungkap. Saya sukakan suasana dan cuaca ramadhan ini. Sepanjang hari berpuasa, terasa seperti berada di daerah baru walaupun sebenarnya masih juga berada di daerah kelahiran tercinta ini. Mungkin petanda sudah tiba waktunya aku berkelanan, mungkin? Apa-apalah.

Sedari semalam, ada perkara yang bermain-main diminda saya. Tentang bagaimana sebenarnya saya hidup bertuhan? Biar saja saya kongsikan di sini, semoga yang membaca ini akan cuba turut berfikir sama.

Tentang hakikat hidup yang sebenarnya, kita tidak akan selalu mendapatkan apa yang kita inginkan. Tentang hidup yang pada hakikatnya kita lebih terasa apabila disakiti, berbanding kita gembira apabila bahagia. Tentang hidup yang apabila kita dalam fasa diuji oleh Allah, kita merasakan kadang-kadang Allah itu dekat dan kadang-kadang Allah itu jauh. Betul, kan? Ada waktu-waktu dalam hidup kita, kita sering merasakan bahawa kekuasaan Allah itu di mana saat kita betul-betul memerlukan Dia? Ditambah lagi, kita juga akan bertanya kenapa Allah mengizinkan dan meletakkan kita dalam kondisi yang kita akan merasa tangis berbanding tawa? Kenapa Allah tidak hadir menghapus duka?

Wah, ini benar ya! Jika kerja merintih hiba itu, berikan saja kepada manusia. Nescaya manusia akan merintih sepanjang masa, dan itu termasuklah saya sendiri.

Dalam berjuta-juta manusia yang hidup diatas planet bumi ini, kita masih merasakan bahawa kitalah yang paling malang dan paling lemah apabila menerima ujian dari Allah. Ribuan manusia yang berhadapan dengan nasib diantara hidup dan mati seperti di Syria sana, kita masih merasakan bahawa kitalah yang paling terseksa. Berapa ramai orang di luar sana yang tiada rumah dan hidupnua hanya menjadi gelandangan, kita tetap merasa bahawa kita tidak bertuah. Itu kan, manusia kalau diberi tugas untuk merintih-rintih akan nasibnya sendiri pasti tidak akan gagal berbuat demikian. Pasti sangat, akan dapat dilakukannya.

Tapi saya percaya pada hal bahawa kita tidak berhadapan dengan situasi yang sama. Cara kita dididik tidak sama. Dan pastinya, kita berasal dari latarbelakang yang berbeza dan membesar dalam situasi yang pastilah tidak sama. Hal-hal demikian, sedikit sebanyak akan memberi kesan kepada bagaimana kita memandang kehidupan kita ini dan bagaimana penerimaan kita terhadap setiap hal yang terjadi dalam hidup. Makanya, tulisan di atas tentang merintih-rintih itu, sesuai jika kita bicarakan kepada diri sendiri. Cuba saja, ya?

Pada saat kita merasakan bahawa Allah tidak mempedulikan kita dan segala yang berlaku dalam kehidupan kita, pernah tidak kita bertanya kepada diri sendiri sejauh mana sudah ikhlas kita dalam mentaati Allah?

Kita merintih-rintih bahawa Allah itu seakan-akan tidak adil dalam memberikan kebahagiaan kepada hamba-Nya, pernah tidak kita bertanya kepada diri sendiri bahawa berapa banyak kali dalam hayat kita ini kita betul-betul bersyukur Allah masih memberikan kita nyawa untuk hidup?

Kononnya disaat kita berada pada titik paling lemah dalam hidup, kita merasa bahawa Allah tidak hadir disisi kita padahalnya saat itulah saat yang paling kita memerlukan dia. Pernah tidak kita fikir untuk bertanya dengan sejujur habis kepada diri sendiri, akrab seperti apa kita dengan alQuran?

ATAU, setidak-tidaknya pernahkah kita untuk mahu berfikir?

Allah tidak memberikan kita dengan sesuatu yang kita inginkan, kerana mungkin Allah akan memberikan kita sesuatu yang kita perlukan dan yang terbaik dalam hidup kita. Dan jujurlah, kadang-kadang mungkin Allah memberikan kita sesuatu yang tidak pernah kita idamkan dan tidak pernah kita fikirkan, adalah kerana Allah mahu menjaga kita dari hal-hal yang tidak baik untuk diri kita.

Allah lebih tahu apa yang kita perlu, berbanding yang kita mahu..

Leave a Reply

Your email address will not be published.