Skip to content

Suhana A Posts

Bila Kita Banyak Perbezaannya

Suhana.Co_Coffee_Urban

Esok hari bulan Oktober bakal menjenguk kita semua. Bayangkan saja bulan Oktober itu mengejutkan kita semua dari tidur dengan bernada ceria, “Haaai! Saya Oktober, sudah sampai di sini. Saya akan bersama dengan kau sebulan lamanya. Mohon tunjuk ajar!”

1 Oktober – Hari Kopi Sedunia.

Ada hal yang saya mahu ceritakan. Ya jelas sekali terselit mengenai kopi, pastinya. Beberapa waktu yang sudah berlalu, saya pernah mengajak adik saya minum di kedai kopi kebiasaan saya. Bila pelayan yang baik hati itu sampai ke meja kami untuk mengambil pesan, saya bertanyakan apa yang dimahukannya. Cuba teka, dia mahu minum apa? Kedai kopi kan, ya tentu saja kopi! Tidak benar dan bukan. Dia memesan secawan coklat panas.

Sepanjang berada di dalam kedai itu, saya cuba untuk menceritakan kepadanya asal usul sejarah kopi ini bagaimana ditemui dan seterusnya bagaimana menjadi satu minuman yang universal dan laku di seluruh dunia. Selepas itu saya cuba bercerita kepadanya tentang jenis-jenis bijian kopi yang banyak. Ya reaksinya tidaklah mengecewakan, kerana dia mendengar walaupun matanya lebih banyak menatap skrin telefon pintar.

Namun jelas saja topik mengenai kopi tidak menarik minatnya.

Hal itu buat saya terfikir-fikir, ditambah dengan banyak perkara lainnya. Dan begitulah kita semua sebenarnya. Kita ini boleh saja banyak perbezaannya dari segi minuman apa dan makanan apa yang digemari, buku-buku yang dibaca kita tidak sama selera, jenis filem atau movie apa yang menjadi pilihan. Cara berpakaian dan cara bercakap bagaimana yang sebenarnya sebati dengan diri kita. Dan itu termasuk hal-hal seperti falsafah kehidupan apa yang kita pegang. Semua itu pasti berbeza. Kalau ada persamaan yang banyak, pastinya perbezaan juga banyak.

Hal itu membuat saya sedar untuk kesekian kalinya bahawa, kita ini tidak boleh memaksa orang lain untuk menyukai atau mengikuti apa sahaja selera kita dalam hal apapun. Perbezaan diri kita dengan orang lain itu, tidak patut menjadi satu jurang besar untuk kita bisa berkenal-kenalan sesama kita.

Mempunyai banyak perbezaan besar antara kita dengan orang lain, tidak seharusnya menutup ruang kebarangkalian berkongsi banyak kebaikan melalui perkenalan kita, kan? Ya mengaku sajalah, ada sebab-sebab yang banyak kenapa ALLAH itu menciptakan perbezaan dan menemukan kita dengan orang-orang yang adakalanya kontra benar dengan diri kita.

Fikirkan tentang hal-hal positif seperti kita akan belajar hal-hal baru dari orang lain. Dan berbagi atau berkongsi informasi mengenai banyak hal. Bukankah itu keberuntungan besar.

Walau bagaimanapun, sekiranya kita melihat hal-hal perbezaan itu adalah tidak baik, maka selamanya hal itu tidak baik. Kita akan menjadi alergi dengan orang yang berbeza pendapat dan pegangan dengan kita. Maka jadilah, yang baik itu adalah diri kita sahaja! Dan diri orang lain itu banyak kekurangan.

Untuk saya dan untuk kita semuanya, semoga saja kita menjadi seorang perseorangan yang tidak menjadi juri atau hakim atas perbezaan orang lain yang tidak sama seperti kita. Belajarlah.. Belajarlah untuk mencintai perbezaan.

Kerana banyak hal indah yang bakal terbit darinya.

Hutang Hati

fly_away

“Kalau hati itu sudah berhutang pada cinta, harus dibayar dengan apa?”

Pertanyaan itu terbiar tanpa dijawab. Bukan kerana saya tiada jawabannya. Tapi kerana saya sedang malas mahu melayan pertanyaan sedemikian, yang saya kira hanyalah mahu memancing suasana mengenai percintaan. Tambahan pula, saya sedang mengerjakan sesuatu. Masih berada di daerah ini, dan tidak saya khabarkan aktivitiku, bukanlah bererti saya berjimba goyang kaki sepanjang waktu.

Namun malam ini, pertanyaan itu mengetuk minda. Fikir saya, perlu saya nukilkan tentangnya. Anggap saja ini jawaban.

Kamu tahu, seorang manusia boleh jatuh cinta dengan sekelip mata. Ada juga manusia yang rumit untuk jatuh cinta walau sudah berjumpa dengan ramai manusia. Perbezaan hati antara dua manusia ini benar-benar wujud. Besar bukan perbezaannya?

Belajar pengalaman dari sekeliling dan sedikit pengalaman sendiri, tahulah bahawa hati yang menuntut bayaran kerana cinta, tidak selalu dapat dilunaskan. Ada hati yang hanya mencinta, tapi tidak memiliki. Ada hati yang saling mencinta, tetapi tidak tahu bagaimana untuk menjaga cinta.

Hati yang telah jatuh cinta, bukan lesen terbesar untuk menjadi ukuran bahawa kita sudah bersedia menjaga cinta. Seperti apa yang aku katakan di atas tadi, ada yang saling mencinta tetapi tidak tahu bagaimana untuk menjaga cinta. Lalu akhirnya cinta yang telah mempertemukan dua hati yang asalnya tidak mengenali, terpisah lebih jauh lagi. Serta percayalah bahawa ada hati-hati yang bertemu bukan kerana cinta, tetapi kerana mereka pandai menghadirkan cinta dan menjaganya dengan rapi, mereka hidup bahagia dengan penuh kesederhanaan.

Untuk hati yang menuntut hutang, ada dua hal penting yang perlu difikiran sedalam-dalamnya. Pertama, pastikah kamu dengan hati kamu yang mahu dipertemukan dengan hati yang lain? Kedua, relakah kamu berkorban jatuh dan bangun untuk menjaga dan melestarikan cinta? Dua persoalan kecil untuk difikir-fikirkan.

Kerana bila hatimu menuntut dari hati yang lain, secara logiknya kamu bakal menjaga bukan hanya hatimu. Tetapi kamu perlu menjaga dua hati. Keseronokan mendapatkan hati yang lain, bukan juga penentu kebahagiaan. Tetapi bergantung kepada kesediaan dan kefahaman hidup kamu sendiri. Jawaban kepada persoalan itu juga tiada jawaban yang khusus, kerana hal itu terserah kepada diri sendiri. Orang lain tidak akan dapat menentukan dan membuat pilihan untukmu.

Apabila kamu menuntut cinta dari hati yang lain, jangan sia-siakan. Jika hatimu pernah merasa sakit ketika disakiti, maka hati yang lain juga begitu. Jika benar niat dan tujuan kamu, tatanglah sejujurnya kasih dan cinta itu.

Tetapi oleh kerana pertanyaan itu diajukan kepada saya, maka saya ada jawaban mengikut pertimbangan serta pendapat saya sendiri. Jadi ya, apa kamu terima atau tidak itu bukan soalnya. Asal kamu tahu jawaban saya ini.

Jawaban saya utuh. Hutang hati, tidak semestinya dilunasi.

Pagi Dengan Mimpi-Mimpi

coffeemorning

Pagi tadi usai subuh bila mentari sudah mulai keluar dari persembunyiannya, seperti rutin biasa setiap pagi, saya turun ke bawah menghidupkan alat pemanas dan penyejuk yang berada di bahagian dapur. Maksudnya itu, bila nanti air sudah panas agar bisa terhasil air kopi asli dari kampung. Asal kamu tahu ya, hari-hari itu terasa tidak lengkap dan enak jika tidak meminum kopi.

Laptop, tetikus, buku nota dan pen saya bawa ke luar rumah dan meletakkannya di atas meja. Dengan semangat bahawa mesti ada sesuatu yang perlu dihasilkan hari ini.

Begitulah, pagi-pagi hidup saya ini dihiasi dengan mimpi-mimpi. Kadang-kadang saya bersoal kepada diri sendiri, untuk sebahagian mimpi-mimpi yang didambakan, apa nanti dapat untuk dikecapi? Jujurnya, saya tidak suka memikirkan kemungkinan untuk gagal selagi belum mencuba. Makanya, sehingga saat saya untuk nanti merealisasikan mimpi-mimpi itu, biar saya pegang erat-erat semangat yang ada. Walaupun ya, tidak dinafikan, fikiran seorang manusia yang normal itu pasti akan terusik dengan namanya kegagalan. Tapi ayuhlah.

Hidup ini untuk mencuba!

Bermatakan Kaki di Jalanan

let_start_the_journey

Katanya kita mencari yang ada namun tersesat ke jalan-jalan dusta. Kita duduk di atas tingkatan tertinggi tapi realiti persis di bawah kaki. Kita hanya berpura meneguk keinsafan yang kenyang dengan kemungkaran.

Dipulangkan kita ke arah cahaya lalu pantas kita memilih sehingga patah tengkuk menoleh kiri dan kanan. Hanya ketika sakit dan nazak barulah sedar dan rela diusung jiwa dan pengharapan menuju jalan pulang.

Bertapak pada dasar manusia.

Tahumu kembali ke tempat yang nyata. Jangan dan kita tersesat lagi. Biar bersumpah dengan lidah yang pernah dusta, tapi menelan hembus bara kesanggupan demi Tuhan. Terbangkan masa silam itu. Biar diludah manusia, asal berenang di lautan ketetapan Tuhan yang tidak perlu orang lain fahami.

Kau kata pada Tuhan
“ambillah jiwaku untuk KAU hambakan!”