NOTA #4: Berlumba Kita Untuk Siapa

Memikirkan kehidupan ini adalah pertandingan semata-mata, berlumba-lumba untuk lebih segalanya daripada orang lain; lebih kaya, lebih cantik, lebih kacak, lebih rumah besar, lebih kereta besar, lebih pangkat tinggi dan lebih segala-galanya di dunia. Menurut kita, si pemenang yang berlumba dan ternyata mempunyai lebih segalanya, apa hadiah terbaik yang mesti dimenanginya? Kemasyhuran dan pujian seluruh manusia? Apakah dengan cara begitu, baru lengkap kesempurnaan dan keberadaan kita sebagai manusia dimuka bumi ini?

Adakah kita mahu terlihat lebih daripada yang lain kerana kita sedang berebut piala sanjungan dalam kalangan manusia. Yang mahu diri kita disebut-sebut dan dipandang setinggi dan sejauh langit didongak?

Agak lucu kan manusia?

Percaya atau tidak, ada mereka yang kita bertemu dan mereka itu memang kelihatan dengan sosok tubuh yang selalu berjuang dan terbaik dalam segala perbuatan mereka, tapi bicara mereka sangatlah lembut dan tingkah mereka membuatkan kita merasa kasih. Dan kita juga bakal bertemu dengan manusia yang wajah dan lidah mereka, selalu memperkecilkan kita dengan bicara halus mereka. Dan yang peliknya, mereka itulah yang tidak pernah ada untuk kita.

Adakah kita sebenarnya manusia dewasa ini masih lagi seorang anak kecil yang mahu berlumba-lumba dalam kebendaan dan merasa sombong dengan hasilnya? Tidakkah kita boleh mempunyai hati yang akan merasa gembira dengan pencapaian dan kebahagiaan orang lain, dan kita tetap bersyukur dengan apa yang kita ada serta bukannya mencemburui apa yang bukan kita punya.

Serius.. Pada saya itu, manusia yang paling bermanfaat itulah manusia yang paling kaya. Bukti kejadian zaman demi zaman, manusia yang bermanfaat itu tidak semestinya yang jutawan. Bahkan sering saja manusia yang paling bermanfaat itu adalah mereka yang kenderaannya cumalah kedua kaki yang ada, kekayaannya adalah kekayaan hati, kemurahannya adalah kemurahan senyuman. Dan perginya sosok itu, sentiasa disebut-sebut oleh manusia sekeliling.

Hari yang baik pada bulan ramadan ini, katakan kepada diri kita sendiri bahawa jangan sesekali menjadi yang angkuh dengan kejayaan dan harta yang dimiliki. Segala kepintaran, kecekapan diri, kebijaksanaan dan lain-lain jika diambil semula oleh Allah dalam sekelip mata sahaja, maka hilanglah semua itu. Ya, semoga kita sentiasa mendoakan diri kita sendiri, keluarga kita serta anak-anak keturunan kita supaya dijauhi dari sifat-sifat keji yang akan membusuk dalam kehidupan itu.

Apa khabar puasa kita sehingga hari ini, kawan?

Leave a Reply

Your email address will not be published.